Kusno, Tuna Netra Di Latina Yang Alami Retak Kepala Akibat Kecelakaan, Butuh Bantuan Donatur

IMPIANNEWS.COM 

Payakumbuh, --- Malang sakijok mato, mujua sapanjang hari, inilah yang dirasakan oleh Kusno Hidayat (42 tahun), warga Kelurahan Sungai Durian, Kecamatan Lamposi Tigo Nagori (Latina). Kusno yang tuna netra itu tepat hari Rabu (3/1) dini hari saat mau menunaikan sholat subuh di mesjid dekat rumahnya mengalami nasib naas, saat hendak menyeberang jalan terjadi kecelakaan, dirinya ditabrak oleh kendaraan motor.

Kusno adalah seorang tuna netra dari kecil dan istrinya juga mengalami kebutaan sama seperti dirinya. Mereka mempunyai 4 orang anak yang masih kecil-kecil, yang besar dipondok pasantren Bukittinggi, dua lagi sekolah, dan yang paling kecil si cantik berusia 2 tahun. Kusno dan istrinya berprofesi sebagai tukang urut dan juga jemaah Mesjid Baitul Islam Lampasi.

Dari hasil ronsen pihak RS Ibnu Sina Payakumbuh, Kusno dinyatakan retak di bagian kepalanya, ditambah pengumpulan darah di bagian otak kecil, hasil CT scan RS Adnaan WD juga memperkuat informasi apa yang diderita Kusno pasca kecelakaan.

Dari informasi yang diperoleh media, mereka sekeluarga bahkan sempat mendapatkan BPJS yang ditanggung pemerintah.

Malangnya, ternyata diketahui pula kalau BPJS Kusno dan keluarganya sudah tidak aktif lagi. Ironisnya, pihak rumah sakit di daerah mengharuskan Kusno dirujuk ke Padang untuk dirawat lebih lanjut.

"BPJSnya udah lama tidak aktif, mungkin karena jarang digunakan," kata Arul Pratama, perwakilan dari Comunity RESCUE Minang Muda Peduli Payakumbuh dan 50 kota kepada media, Sabtu (6/2) malam.

"Kemaren kami bantu membelikan dan kami anjurkan buat makan obat china, harganya 1,8 juta satu butir. Kalau dibiarkan dan tidak mendapat perawatan, bakal terjadi kelumpuhan secara perlahan dan saraf telinga bakal kurang berfungsi. Saat ini sering beliau rasakan sakit kepala seperti ada air dalam telinganya," kata Arul menjelaskan kondisi Kusno.

Camat Latina David Bachri saat dihubungi media via telepon, Sabtu (6/2) malam menyampaikan telah berkoordinasi dengan lurah agar BPJS warga ini bisa diaktifkan kembali, camat juga menggalang donasi bersama warga Lamposi untuk membantu Kusno dan meringankan beban keluarganya.

"Memang betul, kami sudah mengetahui kabar warga ini, lurah sudah kami minta secepatnya menguruskan BPJS pak Kusno, donasi juga masih kami galang untuk membantu," ungkapnya.

Community RESCUE Minang Muda Peduli Payakumbuh dan 50 Kota membuka open donasi buat Kusno. Bagi para donatur yang ingin menyalurkan bantuan bisa melalui BANK BRI/1517-01-003057-53-9 atas nama Umi Khairul Hayati (mohon konfirmasi donasi ke nomor Umi  082389112314 atau Arul 082169711142).(rel/014)

Posting Komentar

0 Komentar