Tim Riset Desa LP2M UNP Kembangkan Model Pengembangan Desa Wisata Berbasis Komunitas di Nagari Koto Sani, Kecamatan X Koto Singkarak, Kabupaten Solok

 

IMPIANNEWS.COM

Padang-- Dalam rangka menggali dan mengembangkan potensi nagari di Sumatra Barat, Tim Riset Desa LP2M UNP melalui Program Riset Keilmuan, Kementerian Keuangan Republik Indonesia Tahun 2021 – 2021 melaksanakan riset membangun desa di Nagari Koto Sani, Kecamatan X Koto Singkarak, Kabupaten Solok. Fokus riset ini adalah mengembangkan model pengembangan desa wisata berbasis komunitas. Hibah Riset ini merupakan program kompetisi di tingkat nasional dan tahun ini UNP berhasil memenangkan tujuh judul riset yang salah satunya di Nagari Koto Sani. Dipilihnya Nagari Koto Sani sebagai lokasi riset didasarkan fakta bahwa nagari ini memiliki potensi sebagai desa wisata seperti adanya objek wisata alam potensial yaitu Danau Tuo Ujuang Ladang, Pemandian Aia Angek Padang Belimbing, sentra pembibitan dan produksi ikan konsumsi, aksesibilitas tinggi serta adanya potensi atraksi budaya yang khas. Demikian dijelaskan oleh Dr. Nofrion, M. Pd sebagai Ketua Tim Periset yang merupakan putra nagari Koto Sani.

Dalam kegiatan pembukaan dan sosialisasi riset serta FGD pertama yang dilaksanakan pada tanggal 8 – 9 Februari 2022 di aula Kantor Wali Nagari Koto Sani, Wali Nagari Koto Sani, Deswandi mennyampaikan bahwa pemerintahan dan masyarakat Koto Sani menyambut baik kedatangan tim periset serta akan memberikan dukungan dan fasilitas kepada tim selama mengadakan riset di Nagari Koto Sani. Wali Nagari yang berjiwa muda ini juga sangat berterima kasih atas dipilihnya Nagari Koto Sani sebagai lokasi riset karena akan berdampak positif bagi pembangunan nagari khususnya di sektor wisata. Dalam kegiatan FGD tanggal 9 Februari 2022, hadir semua komponen masyarakat Koto Sani mulai dari Pemerintahan Nagari, Dinas Pariwisata Kabupaten Solok, Camat X Koto Singgkarak, ketua BPN, ketua KAN dan Bundo Kanduang, Ketua TP PKK, Ketua LPMN, Ketua MUN, Ketua Pemuda Nagari dan Jorong, Kepala Jorong, Pengurus Pokdarwis serta perwakilan generasi muda Koto Sani yang sukses di bidang Pariwisata dan UMKM. Semua peserta FGD begitu antusias menyampaikan potensi dan ide-ide sebagai masukan kepada tim periset untuk merumuskan model pengembangan desa wisata berbasis Komunitas. Andre, salah seorang peserta FGD dari perwakilan generasi muda Koto Sani yang juga  pelaku UMKM dan Wira Usaha yang sudah dikenal di Sumatra Barat bahkan Nasional menyampaikan harapannya agar model pengembangan desa wisata berbasis komunitas yang dihasilkan nanti oleh tim periset dapat menjadi salah satu dasar pembangunan Nagari Koto Sani. Dirinya siap untuk berkolaborasi dengan tim periset dan mendukung program-program yang akan memajukan nagari dan meningkatkan ekonomi masyarakat. 

Terkait dengan luaran riset ini, Anggota Peneliti, Sulis Purwanto menjelaskan bahwa sesuai proposal yang diajukan maka luaran riset adalah Model/Rancangan Pembelajaran Membangun Desa untuk mendukung Program MBKM, Artikel yang dipublikasikan pada jurnal internasional dan jurnal nasional terindeks SINTA, Buku hasil riset, HKI dan Video serta publikasi di media massa/cetak. Riset ini juga melibatkan lima orang mahasiswa UNP sebagai tim pengumpul data dan akan mendapat pengakuan SKS yang disetarakan dengan bobot 10 – 20 sks. Hasil riset ini nantinya akan menjadi panduan dalam melaksanakan MBKM  bagi mahasiswa yang mengambil kegiatan Membangun Desa. (Dion/Humas UNP)

Posting Komentar

0 Komentar