LPM Kelurahan Payobasuang Juara 1 Tingkat Provinsi

.

IMPIANNEWS.COM 

Payakumbuh --- Lembaga Pemberdayaan Masyarakat (LPM) Kelurahan Payobasuang, Kecamatan Payakumbuh Timur berhasil menjadi Juara 1 dalam penilaian LPM Berprestasi Tingkat Provinsi Sumatera Barat Tahun 2021 yang dilaksanakan pada 10 November 2021 lalu.


Hal itu diketahui dari surat keputusan Gubernur Sumatera Barat Nomor 411.2-923-2021 Tentang Penetapan Pemenang Penilaian Lembaga Pemberdayaan Masyarakat Nagari/Desa/Kelurahan Terbaik Tingkat Provinsi Sumatera Barat Tahun 2021 yang keluar pada tanggal 3 Desember 2021.


LPM Kelurahan Payobasuang yang diketuai oleh Ir. Erry S. Djaren ini telah bersaing dengan LPM lainnya sebagai nominator 6 besar, LPM ini juga merupakan juara 1 dalam Penilaian LPM Berprestasi Tingkat Kota Payakumbuh pada tahun sebelumnya.


Kepala Bagian Pemerintahan Sekretariat Daerah Kota Payakumbuh Aplimadanar didampingi Kasubag Pemerintahan Umum Atemugiarae dan Pembinaan Wilayah Masariani saat ditemui media di kantornya, Kamis (9/12), menyampaikan prestasi ini merupakan prestasi yang membanggakan, karena pada tahun-tahun sebelumnya LPM dari Kota Payakumbuh baru bisa mencapai nominator, belum bisa juara 1.


"Alhamdulillah, ini berkat sinergi dan keinginan kuat dari masyarakat Payobasuang ditambah dengan semangat tim pembina dari OPD Pemko Payakumbuh, instansi vertikal, dan lembaga lainnya di Kota Payakumbuh," kata Aplimadanar.


Aplimadanar menyampaikan selamat kepada LPM Kelurahan Payobasuang yang telah berhasil menjadi pemuncak dari 19 LPM se kota/kabupaten di Sumatera Barat, mengalahkan LPM Kota Padang Panjang yang meraih juara 2, sementara juara 3 diraih oleh Kabupaten Dharmasraya. 


"Sebenarnya kita memiliki LPM yang tangguh-tangguh, seperti tahun dulu kita juga masuk nominator 6 besar, diwakili LPM Tanjuanggodang Sungai Pinago, tapi belum berhasil meraih juara 1 di tingkat provinsi. Tentu prosesnya kita evaluasi setiap program berjalan. Kita satukan kekuatan dan tekad untuk bisa meraih kemenangan gemilang, kita persiapkan segala sesuatunya dengan baik," kata Aplimadanar.


Lebih lanjut, Aplimadanar menjelaskan penilaian lapangan yang dilaksanakan oleh tim yang terdiri dari Pemprov Sumbar, DPMD, Akademisi, dan DPD LPM Provinsi Sumbar dengan 10 indikator penilaian. Adapun indikator tersebut seperti legalitas kelembagaan, sarana dan prasarana, administrasi kelembagaan, pelatihan-pelatihan, keterlibatan dalam pembangunan partisipatif kelurahan, sumber pendanaan lembaga, keterlibatan LPM dalam program kelurahan, inovasi, tingkat partisipasi masyarakat, serta kolaborasi dan kerjasama LPM.


"Bagaimana LPM melakukan penanganan Covid-19 juga menjadi fokus penilaian tim," tambahnya.


Aplimadanar yang juga mantan Sekretaris Dinas Perhubungan itu mengatakan Pemko Payakumbuh terus memberikan pembinaan dan bimbingan kepada LPM Kelurahan dengan melibatkan stakeholder terkait. Tak hanya dalam momentum lomba saja, tapi secara berkesinambungan agar peran LPM dapat lebih optimal dirasakan masyarakat.


"Kita berharap LPM di setiap kelurahan dapat mengoptimalkan keberadaan lembaga mereka dalam meningkatkan pemberdayaan kepada masyarakat, sehingga SDM kita kuat dan bisa beradaptasi dengan perkembangan yang ada," kata Aplimadanar.


Dihubungi terpisah, Ketua LPM Erry S Djarens menyampaikan merasa senang membawa nama kelurahan serta membawa nama Kota Payakumbuh, jerih payah selama ini dihargai dan dianggap bernilai di mata tim penilai.


Djarens juga menyampaikan keberhasilan LPM ini tak hanya dari LPM saja, tapi berkat seluruh masyarakat Payobasuang, baik yang berada di kampung dan di rantau. Termasuk pembinaan dari lurah, camat, dan pemko atas dukungan morul dan materil menghadapi lomba.


"Sebagus apapun program LPM, kalau tak didukung masyarakat dan pemerintah, sama saja dengan non sense," kata Djarens.


Media kemudian mengulik, apa yang membuat LPM Payobasuang ini menjadi unggul. Ada namanya program Gerakan Seribu Payobasuang, gerakan mengumpulkan dana atau donasi minimal Rp.1.000 rupiah perbulan perKK.  Ada 800 KK, kalau disiplin membayar bisa mengumpulkan sekitar Rp.800.000 ditambah bantuan dari donatur dan digunakan untuk keperluan masyarakat Payobasuang.


Seperti membayar BPJS warga kurang mampu, ini sudah dimulai dari tahun 2016, sekaligus LPM sudah membuat kerjasama dengan BPJS dengan nama program Jaminan Kesehatan Kelurahan (Jamkeskel).


"Penandatanganan MOU Jamkeskel ini di Indonesia baru ada 2. Yang pertama daerah di Jambi, selanjutnya kelurahan kita Payobasuang yang sekaligus menjadi yang pertama di Provinsi Sumbar," kata Djarens.


Kemudian, Gerakan Seribu Payobasuang ini juga membantu beasiswa anak-anak keluarga tak mampu untuk bisa masuk sekolah SD, SMP, SMA, serta mahasiswa yang kesulitan biaya. 


"Kami juga memberikan bantuan kepada pengusaha UMKM lemah modal, membantu lansia terlantar, atau warga langganan berobat yang kurang mampu. Manfaat dari program ini mungkin juga yang membuat nilai kita tinggi saat penilaian lomba, bahkan program ini secara berkesinambungan masih berjalan. Program tak sekedar dibentuk saat lomba saja, tapi murni dari masyarakat untuk masyarakat," kata Djarens.


Kemudian, hal lain yang diunggulkan, adalah kemampuan swadaya pembangunan Mesjid Baiturrahman Payobasuang yang runtuh pada 2018 silam. Dibangun kembali dengan pengelolaan dana swadaya, masyarakat bergotong royong fisik dan finansialnya, sehingga dalam jangka waktu kurang lebih 3 tahun, mesjid ini telah kembali berdiri dengan megah, dananya lebih dari 90 persen dari masyarakat, total biaya sudah mencapai 8 Miliar rupiah.


Djarens menambahkan di Kelurahan Payobasuang sejak tahun 2012 sudah ada TPSP atau Tempat Pengolahan Sampah Terpadu. Setiap tahun TPSP ini dikunjungi tim adipura pusat dan keberadaan sarana ini memberi andil kepada Pemko Payakumbuh dengan memperoleh penghargaan adipura.


"Sekarang kami dikembangkan menjadi bank sampah, dimana sampah organik diolah menjadi pupuk, sampah plastik dan karton disetor ke bank sampah untuk disuplai ke pabrik. Sampah plastik dijual ke CV. Bumi Puri di Kabupaten Limapuluh Kota untuk diolah menjadi paving block plastik, sementara sampah karton dan kertas dijual ke pabrik kertas telur, CV. Maju Bersama yang berlokasi usaha di Kelurahan Payobasuang.


"Kami juga punya kelompok pecinta lingkungan, namanya "Sambek Manjali Sapberling" atau sama-sama bekerja manfaatkan jatah libur sapu bersih lingkungan, anggotanya anak-anak sekolah. Kami mendidik anak-anak mencintai lingkungan dan bekerja sama, mereka harus bisa meluangkan waktu untuk beraktifitas yang positif di luar rumah, selain belajar secara daring dari rumah karena Pandemi Covid-19," ujar Djarens.


Bidang Pemuda dan Olahraga, LPM bersama Lurah Payobasuang telah merestrukturisasi organisasi kepemudaan (Karang Taruna), membina sanggar seni tradisionil Minang 'Basuang Sakato' serta memediasi niniak mamak pemilik tanah ulayat Lapangan sepakbola POSPA Payobasung agar bersedia menghibahkan tanahnya sebagai syarat dikucurkannya dana APBD oleh Pemko untuk pembangunan tribun secara representatif.


Terakhir dijelaskan Djarens, penanganan Covid-19 yang dilakukan di Kelurahan Payobasuang sejak awal PSBB 2020 sudah mendirikan gugus tanggap Covid-19. Mendirikan posko, dilengkapi rumah isolasi mandiri, baru ada 3 kelurahan di awal saat itu menjadi kampung tangguh.


"Payobasuang termasuk kelurahan yang cukup tanggap dengan penangan pandemi Covid-19, dan itu tidak hanya di awal pandemi saja, saat ini posko itu masih berfungsi, setiap hari ada yang bertugas di sana. Kami terus mendukung penanganan Covid-19 dengan membagikan masker, sosialisasi prokes dan vaksinasi, hingga penyemprotan disinfektan. Kelurahan Payobasuang juga menjadi yang cepat berada zona hijau, kini tak ada warga yang positif Covid-19," pungkasnya. (014)

Posting Komentar

0 Komentar