Perang akan Terjadi INDIA dan CHINA Pindahkan Senjata Tempur ke Garis Depan di Daerah Perbatasan

 Perang akan Terjadi INDIA dan CHINA Pindahkan Senjata Tempur ke Garis Depan di Daerah Perbatasan 


Armada perang India dan China masing-masing ditingkatkan diarea perbatasan. * /express

IMPIANNEWS.COM (India).

 India baru-baru ini memindahkan tank ke garis depan menjelang musim dingin yang keras karena kekhawatiran akan Perang Dunia 3 meningkat.

Langkah terbaru itu dilakukan di tengah ketegangan perbatasan yang tidak nyaman antara India dan China. Tahun ini telah terjadi bentrokan atas Garis Kontrol Aktual, atau LAC --batas pegunungan antara kedua negara.

Banyak tentara terbunuh pada Juni tahun ini setelah konflik tangan-ke-tangan yang mematikan.

Sekarang, saat musim dingin mendekat dan suhu mulai turun, para pejabat India mengatakan pengaturan sudah diterapkan untuk menjaga peralatan tetap berfungsi.

Diperkirakan suhu di daerah Ladakh Timur bisa turun hingga minus 35 derajat di malam hari, mengingat daerah itu tingginya lebih dari 14.500 kaki.

Dilansir FIXPEKANBARU dari Express.co.uk, dikutip impiannews.com Mayor Jenderal Arvind Kapoor mengatakan kepada India Today: “Perawatan tank, kendaraan tempur infanteri, dan senjata berat merupakan tantangan di medan ini.

"Pelatihan yang memadai dengan penyediaan pakaian musim dingin khusus akan memastikan moral pasukan tetap tinggi dan mereka siap berfungsi dalam waktu singkat."

Prajurit diketahui diperlengkapi untuk musim dingin yang keras, dengan pakaian terisolasi dan persediaan bahan bakar serta suku cadang.

Sedangkan pihak India diketahui memiliki tank T-72 dan T-90 serta kendaraan tempur lainnya.

China, di sisi lain, dilaporkan pada musim panas memiliki tank yang lebih ringan dan dapat bermanuver.

Tank India telah ditempatkan di sepanjang sektor Chumar-Demchok.

Area lain, seperti Dataran Depsang lebih datar dan umumnya lebih mudah untuk digunakan tangki.

Dataran tersebut telah menjadi sumber ketegangan antara kedua belah pihak selama bertahun-tahun, seperti pada tahun 2013 ketika kebuntuan selama tiga minggu terjadi di sana setelah pihak China mendirikan kamp di sana.

Namun, pasukan mundur setelah pertemuan berminggu-minggu.

Tank hanyalah salah satu bagian dari pengembangan militer India. Senjata kecil juga menjadi salah satu faktor penyebabnya.

Pasukan telah dikeluarkan dengan senapan serbu SIG 716 untuk menggantikan model lama.

New Delhi memesan lebih dari 70.000 senapan tahun ini dari AS sebagai bagian dari program pengadaan cepat.

Laporan aktivitas militer India di kawasan itu muncul setelah pembicaraan diplomatik berminggu-minggu antara kedua belah pihak.

Menteri Luar Negeri India Subrahmanyam Jaishankar dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi setuju pada bulan September "situasi saat ini di daerah perbatasan tidak untuk kepentingan kedua belah pihak".

Kedua pejabat itu bertemu di Moskow, dan sekali lagi pada akhir September untuk menyetujui "dengan tulus melaksanakan" rencana aksi lima langkah untuk meredakan ketegangan.

Kedua pejabat itu menambahkan "pasukan perbatasan dari kedua belah pihak harus melanjutkan dialog mereka, segera melepaskan diri, menjaga jarak yang tepat dan meredakan ketegangan."

Mereka juga sepakat bahwa India dan China akan mengikuti perjanjian yang ada antara kedua belah pihak mengenai batas antara mereka.

Awal bulan lalu, kedua belah pihak menuduh satu sama lain menembakkan senjata di dekat LAC.

Jika benar, itu akan menjadi pelanggaran protokol dan pertama kali senjata ditembakkan di daerah itu dalam hampir 50 tahun.***


Posting Komentar

0 Komentar