Mohammed Moussaoui Dewan Muslim Prancis Akirnya Buka Suara Usai Macron Dikecam Dunia

 Mohammed Moussaoui Dewan Muslim Prancis Akirnya Buka Suara Usai Macron Dikecam Dunia


Presiden Prancis, Emmanuel Macron. [Ian LANGSDON / POOL / AFP]

IMPIANNEWS.COM (Perancis).

Dewan Kepercayaan Muslim Prancis (CFCM) buka suara setelah Presiden Emmanuel Macron mendapat kecaman dari dunia terkait komentarnya yang dinilai menghina Islam dan Nabi Muhammad.

Macron mengundang kontroversi karena komentarnya pasca pemenggalan guru sejarah pada 16 Oktober lalu. Dia menilai Islam adalah agama yang tengah mengalami krisis di seluruh dunia.

Kepala Dewan Kepercayaan Muslim Prancis, Mohammed Moussaoui, meyakini pemerintah Prancis tidak mengucilkan Islam. Kaum muslim juga disebut mereka tak ada yang dianiyaya.

"Prancis adalah sebuah negara besar di mana Muslim tidak dianiaya," kata Mohammed Moussaoui dikutip dari Le Parisien, dilansir impiannews.com , Selasa (27/10/2020).

"Mereka dengan bebas membangun masjid mereka dan dengan bebas menjalankan ibadah mereka."

Emmanuel Macron telah berjanji akan memerangi kelompok Islam radikal pasca pemenggalan guru sejarah oleh remaja berusia 18 tahun bernama Abdullah Anzorov.

Abdullah Anzorov memenggal Samuel Paty setelah guru sejarah itu menunjukkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya dalam diskusi kelas tentang kebebasan berbicara.

Insiden itu membuat publik Prancis geram dan unjuk rasa mendukung Samuel Paty pun menggema di berbagai wilayah Prancis.

Macron yang mendatangi lokasi pembunuhan di luar sekolah menengah Bouis-d'Aulne, langsung mendekralasikan 'perang' terhadap Islam radikal.

"Islam adalah agama yang sedang mengalami krisis di seluruh dunia saat ini, kami tidak hanya melihat ini di negara kami," kata Macron beberapa waktu lalu.

Komentar Macron yang dinilai menyudutkan kaum Muslim dan menglorifikasi Islamofobia menuai protes dari negara-negara mayoritas Muslim.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan melontarkan kritik keras terhadap sikap Presiden Prancis dan menganggap Macron butuh perawatan mental.

Apa masalah orang bernama Macron ini dengan Muslim dan Islam?” kata Erdogan dalam pidatonya di kongres provinsi Partai AK-nya di kota Kayseri Turki tengah, dikutip Al Jazeera, Sabtu (24/10/2020).

"Macron membutuhkan perawatan pada tingkat mental," tambahnya.

Kepala Dewan Kepercayaan Muslim Prancis, Mohammed Moussaoui mendesak warga Muslim Prancis untuk membela Tanah Air mereka alih-alih mendukung kecaman kepada Macron.

"Kami tahu bahwa para penggagas kampanye ini mengatakan mereka membela Islam dan Muslim Prancis, kami mendesak mereka untuk bersikap masuk akal," beber Moussaoui.

"Semua kampanye kotor melawan Prancis kontraproduktif dan menciptakan perpecahan," tambahnya.


Posting Komentar

0 Komentar