Kehidupan Thea Astley, Seorang Penulis Perempuan Asal Australia

Thea Astley, winner of The Age Book of the Year award in 1996.CREDIT: MICHAEL CLAYTON-JONES

Penulis: Dea Oktavia 
(Mahasiswa Sastra Inggris Unand).

IMPIANNEWS.COM

Padang - Ada begitu banyak novelis dan penulis cerita pendek di dunia ini. Salah satunya adalah Thea Astley yang merupakan seorang novelis dan penulis cerita pendek asal Australia. Nama lengkap Thea Astey adalah Thea Beatrice May Astley. Ia lahir pada 25 Agustus 1925 di Brisbane, Queensland, Australia. Ia meninggal pada 17 Agustus 2004 di New South Wales pada umur 79 tahun. Ia memiliki ciri khas dalam penelitian fiksinya, biasanya ia menulis satir, kehidupan moral dan keterisolasian intelektual orang-orang di negara asalnya. Astley adalah alumnus University of Queensland yang lulus tahun 1947 dan mengajar bahasa Inggris di Queensland (1944 – 1948), New South Wales (1948 – 1967) dan di Macquarie University di Sydney (1968 – 1980). 

Dalam karyanya dia memiliki subjek dari pengalaman pribadinya. Dua novel pertamanya, Girl with a Monkey (1958) dan Descant for Gossips (1960), adalah penggambaran ironis tentang kehidupan kota kecil yang filistin. Astley menjalani kehidupan biasa, tumbuh beragama Katolik di Brisbane, merupakan sosok yang terlalu muda untuk terpengaruh oleh perang dunia kedua. Ia mengajar di sekolah selama beberapa tahun, menikah dan hidup sebagai ibu rumah tangga yang tinggal di pinggiran kota, kemudian dia mengakhiri karirnya sebagai seorang akademisi universitas.

Bahasa yang digunakan dalam karyanya kaya akan terminologi dan metafora religi, namun ia cenderung melihat kehidupan beragama itu sendiri sebagai hal yang mengandung ketegangan yang tersembunyi di bawah permukaannya dan akhirnya meletus dalam bentuk destruktif. Secara politis karyanya mengarah ke kiri, karya sastranya tetap ditandai oleh konservatisme formal, budaya, dan dalam banyak hal. Dia juga salah satu novelis Australia yang paling cerdas dan teliti. Dalam tulisannya dia selalu dengan hati-hati merencanakan efek dramatis dan memiliki akhir yang menarik untuk menarik pembaca untuk membaca karyanya.

Astley menerbitkan novel pertamanya, Girl with a Monkey, pada tahun 1958, setelah dipuji dalam kompetisi fiksi Sydney Morning Herald. Dia mengirimkan manuskripnya ke penerbit Angus & Robertson dengan spesifikasi tertentu, dan ia cukup beruntung karena  mendapatkan perhatian dari editor terkenal Beatrice Davis, yang sedang mencari tulisan baru di luar mode "realis sosial". Astley seperti menemukan di dalam diri Davis seorang belahan jiwa yang menjadi tempat untuk berbagi selera dalam sastra dan musik; dia mengagumi gaya Davis dalam keduniawian dan humornya. Lamb bahkan menyebutkan bahwa Astley mulai merokok meniru Davis. Astley, seseorang yang tidak merokok sampai usia tiga puluhan, dan membuat orang-orang terkejut karena ia mulai merokok. Sementara itu, Davis mendukung dan mempromosikan karya Astley sepanjang karirnya di bidang penerbitan (bahkan, mungkin, di komite juri Miles Franklin). 

“Girl with a Monkey” adalah karya seorang wanita terpelajar dan intelektual yang mendapati dirinya diasingkan di pinggiran kota dengan seorang anak. Lamb menggambarkan dia berjalan di jalan-jalan Epping North, dengan marah mendorong kereta dorong dengan bayi laki-lakinya, Ed, di dalamnya. Gambar itu memunculkan "Suburban Sonnet" Gwen Harwood atau ibu rumah tangga Jessica Anderson yang berjalan secara kompulsif di Tirra Lirra By the River. Dia juga seorang Katolik, dengan ibu yang taat dan mempunyai seorang kakak laki-laki di Yesuit. Beberapa pembaca akan kehilangan rasa bersalah seksual yang berat dalam fiksi Astley, dan hal ini mudah dianggap sebagai pendidikan Katolik konvensional. Dalam kasusnya, itu diperparah oleh kenyataan bahwa suaminya, Jack Gregson, menikah dengan seorang anak ketika mereka bertemu. Pernikahan sipil mereka tidak memenuhi standar orang tuanya atau, tampaknya, standarnya sendiri. Dia memasuki negosiasi birokrasi yang panjang untuk "validasi" Katolik untuk mencapai restu orang tua dan Gereja. Seperti dalam fiksinya, Astley tidak konvensional, sangat konservatif dalam sikapnya terhadap seks dan agama.

Pada 1980-an, kritikus feminis mulai memperhatikan fiksinya dan posisinya yang luar biasa sebagai satu-satunya wanita di Australia dengan reputasi lama sebagai novelis sastra. Astley selalu membaca kritiknya dan dia mencoba mengakomodasi kekhawatiran mereka. Dalam wawancara, dia memulai penjelasan apa pun tentang kurangnya "karakter wanita positif" fiksinya dengan menyatakan bahwa dia telah "dikebiri" oleh pendidikan dan pekerjaannya di universitas yang didominasi pria. Meskipun tulisannya berubah untuk memasukkan karakter seperti itu, fiksinya tidak terlalu banyak tentang "mewakili wanita," seperti yang dijelaskan Lamb, seperti tentang mengekspresikan pengalaman emosional yang kompleks dari seorang wanita yang sangat pintar dan keras kepala yang merupakan bagian dari generasi yang menyangkal seksual penuh dan kesetaraan pekerjaan.

Thea Astley memiliki banyak pengaruh dalam mendorong rekan dan pelajarnya untuk menciptakan karya dalam tulis menulis. Ia memiliki begitu banyak penghargaan dalam hidupnya. Thea Astley merupakan sosok wanita yang sangat cocok untuk menjadi inspirasi dalam mewujudkan impian generasi baru untuk membuat karya yang baik dalam literature yang bertemakan tentang feminisme dan kehidupan tentang seorang perempuan. Berdasarkan pendapat teman saya yang bernama Rinda Benita yang sudah membaca salah satu karya Thea Astley “Penulis perempuan ini merupakan seorang yang dapat menginspirasi banyak orang. Karya yang saya baca begitu menarik untuk dibaca.” Orang berikutnya bernama Nilam Ashyifa berpendapat tentang novel Thea Astley yang berjudul A Boat Load of Home Folk (1968), yang bercerita tentang para turis yang menderita tentang arah seksual memiliki cerita yang kompleks dan menarik.

Posting Komentar

0 Komentar