Massa aksi Memegang Plakat Bertuliskan "Trump Sudah Berakhir" dan "Trump Keluar Sekarang".


Pendukung Biden demo Gedung Putih saat pemungutan suara berlangsung

IMPIANNEWS.COM (AS).

Rakyat Amerika Serikat mulai terpecah belah. Keduanya sudah terbagi dalam dua kubu. Pendukung Trump dan kubu pendukung Joe Biden.

Ribuan orang pendukung Joe Biden mulai mendatangi kawasan Gedung Putih untuk melakukan unjukrasa.

Mereka nekat turun ke jalan di tengah ancaman Covid-19.

Massa aksi memegang plakat bertuliskan "Trump sudah berakhir" dan "Trump keluar sekarang".

Aksi massa tersebut terjadi di tengah memanasnya proses pemungutan suara.

Donald Trump baru-baru ini mendesak Mahkamah Agung untuk menghentikan pemungutan suara.

Sedangkan dalam hasil sementara pemungutan suara, Joe Biden ungguli Donald Trump.

Joe Biden selangkah lagi menuju Gedung Putih untuk mendepak Trump.

Tampaknya, rencana Trump untuk menghentikan pemungutan suara memicu aksi pendukung Biden.

Dilansir dari Mirror, setidaknya satu penangkapan telah dilakukan setelah beberapa pertempuran singkat, meskipun suasananya sebagian besar damai.

Mereka yang berada di tempat kejadian melaporkan bahwa pendukung Donald Trump jauh dari jumlah pendukung Joe Biden.

Dengan pemungutan suara mulai ditutup di seluruh AS, para demonstran telah mendirikan kamp di Black Lives Matter Plaza, satu blok dari kediaman presiden.

Kelompok protes Shut Down DC - yang mengorganisir pertemuan bersama BLM - mengatakan telah mempersiapkan bentrokan dengan pihak berwenang jika kekerasan berkobar.

Untuk mengantisipasi protes tak terkendali, beberapa gedung dan toko ditutup di ibu kota AS, serta di kota-kota termasuk Los Angeles dan New York.

Otoritas federal juga mendirikan pagar baru di sekitar perimeter Gedung Putih di Pennsylvania Avenue, dengan agen dinas rahasia berpatroli di daerah tersebut.

Hope Neyer, 19 tahun dan perwakilan dari Shut Down DC, mengatakan "tindakan langsung adalah apa yang kami ketahui dan tindakan langsung adalah apa yang kami lakukan".

Dia berkata: "Ini adalah sesuatu yang telah kami persiapkan. Kami mengadakan pelatihan kesehatan dan keselamatan protes untuk mengajari kami bagaimana menangani segala hal mulai dari air dingin hingga senjata kimia.

"Kami telah mengerjakan de-eskalasi dan intervensi tegas, kami memiliki tim peneliti yang berusaha mengidentifikasi orang yang mungkin menjadi ancaman bagi kami.

"Kami menyadari bahwa meskipun ini adalah risiko, ini adalah risiko yang ingin kami ambil karena betapa pentingnya momen ini bagi kami."

Perkelahian awal antara petugas dan pengunjuk rasa tampaknya terjadi berkat kegagalan mematuhi perintah polisi untuk memindahkan kendaraan demonstrasi yang diparkir secara ilegal.

Demonstrasi tersebut mencakup layar raksasa yang menampilkan hasil pemilu, DJ, dan pertunjukan band yang memainkan musik go-go khas Washington.

Video menunjukkan polisi mulai mendekati sekelompok pengunjuk rasa menari di jalan.

Menurut laporan, gelombang baru protes dari malam pemilihan telah "direncanakan selama berbulan-bulan" jika Trump terpilih kembali.

Situs web Shutdown menyatakan bahwa "bukan waktunya kita perlu membuat gangguan untuk menghentikan kudeta - namun" pada malam pemilihan karena suara masih akan masuk.

"Tapi kami akan berada di tempat yang baik untuk menanggapi apa pun yang mungkin terjadi. Ini adalah era yang sangat panjang dan kelam jadi kami akan bersama-sama memproses perasaan harapan, kemarahan, ketakutan, dan kelelahan kami sebagai komunitas, "itu menambahkan.

"Terlepas dari hasilnya, program malam pemilihan mungkin akan selesai sekitar tengah malam sehingga kami dapat bersemangat dan siap untuk turun ke jalan lagi pada tanggal 4."

Demonstran bersiap menghadapi potensi kekerasan, terutama setelah Juni, ketika Trump menggunakan penegakan hukum federal untuk membersihkan alun-alun di luar Gedung Putih yang telah dipenuhi dengan pengunjuk rasa damai.

Pada bulan Juni, pengunjuk rasa George Floyd yang damai disemprot dengan gas air mata untuk membersihkan jalan sehingga Presiden Trump dapat berpose untuk foto dengan Alkitab di luar gereja DC.***


Posting Komentar

0 Komentar