"Protes Berakhir," Pesan yang Dikirim Salah Satu Pemimpin Aksi, di Thailand

 "Protes Berakhir," Pesan yang Dikirim Salah Satu Pemimpin Aksi, di Thailand


Polisi menembakkan meriam air ke pengunjuk rasa pro-demokrasi selama unjuk rasa anti-pemerintah di Bangkok pada 16 Oktober 2020. (Foto: AFP / Lillian SUWANRUMPHA) /

IMPIANNEWS.COM (Thailand).

Pemimpin aksi protes Thailand mengumumkan diakhirinya demonstrasi Jumat,16 Oktober yang diadakan untuk menentang larangan pemerintah, ketika polisi anti huru hara menembakkan cairan menyengat dari meriam air untuk membubarkan massa.

Polisi menembakkan meriam air dan mendorong maju dengan perisai anti huru hara dan pentungan pada Jumat malam untuk membubarkan ribuan pengunjuk rasa yang menentang larangan protes untuk hari kedua, meskipun ada peringatan dari Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha.

Para pengunjuk rasa mundur, beberapa orang sambil menggunakan payung. Beberapa orang melemparkan botol plastik ke polisi dengan perlengkapan penuh anti huru hara.

"Protes berakhir," kata pesan yang dikirim dari salah satu pemimpin aksi, seperti dikutip mantrasukabumi.com dari CNA dilansir impiannews.com.

"Keluar, keluar," teriak para pengunjuk rasa saat polisi menggunakan kekuatan terberat yang belum menghentikan tiga bulan protes yang menentang monarki Raja Maha Vajiralongkorn serta menuntut pencopotan Prayut, mantan penguasa militer.

"Pemerintah diktator menggunakan kekerasan untuk membubarkan gerakan rakyat," kata Tattep Ruangprapaikitseree, salah satu pemimpin protes.

Larangan pertemuan lebih dari lima orang diberlakukan pada hari Kamis.

"Kami telah mengeluarkan peringatan terhadap tindakan ilegal," kata juru bicara polisi Yingyot Thepchamnong kepada wartawan. "Setelah ini akan ada tindakan intensif dalam penegakan hukum."

Sebuah tanda protes bertuliskan "Bebaskan teman-teman kita" - merujuk pada penangkapan lebih dari 40 pengunjuk rasa, termasuk beberapa pemimpin mereka, saat tindakan keras pemerintah semakin intensif minggu ini.

"Saya harus berjuang demi masa depan saya," kata Pin, 22, seorang mahasiswa yang menolak menyebutkan nama lengkapnya.

Prayut pertama kali mengambil alih kekuasaan sebagai panglima militer dalam kudeta 2014.

Kritikus mengatakan dia merekayasa pemilihan umum tahun lalu untuk tetap memegang kekuasaan sebagai perdana menteri sipil. Dia mengatakan pemilihan itu adil.

Para pengunjuk rasa juga menginginkan konstitusi baru, untuk menggantikan yang dirancang di bawah pemerintahan militer.

TIDAK BERHENTI

"Saya tidak akan berhenti," kata Prayut kepada wartawan setelah rapat kabinet darurat, menambahkan bahwa tindakan darurat akan diberlakukan hingga 30 hari. Dia memperingatkan orang-orang untuk tidak melanggarnya, dengan mengatakan: "Tunggu dan lihat saja. Jika Anda melakukan kesalahan, kami akan menggunakan hukum."

Seruan juga meningkat di antara pengunjuk rasa untuk reformasi monarki, yang dituduh oleh pengunjuk rasa membantu memperkuat pengaruh militer selama beberapa dekade dalam politik.Protes sebagian besar berlangsung damai.

Satu-satunya insiden spesifik yang dikutip oleh pemerintah untuk pemberlakuan tindakan darurat adalah di mana iring-iringan mobil Ratu Suthida diejek oleh pengunjuk rasa, tetapi juga dikatakan protes merusak ekonomi dan keamanan nasional.

Polisi mengatakan pada hari Jumat bahwa dua pria akan didakwa dengan percobaan kekerasan terhadap ratu, yang membawa kemungkinan hukuman mati jika nyawanya dianggap terancam. Kalaupun tidak, tuduhan itu bisa berarti seumur hidup di penjara.

Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia prihatin dengan situasi di Thailand, kata Ravina Shamdsani Said, juru bicara komisaris Michelle Bachelet.

"Kami sangat prihatin tentang penerapan dakwaan serius, termasuk kejahatan hasutan, terhadap individu yang secara damai menjalankan hak-hak fundamental mereka," katanya dalam sebuah penjelasan di Jenewa.

Partai oposisi parlemen Thailand mengutuk tindakan darurat tersebut.

"Partai Pheu Thai menyerukan kepada Jenderal Prayut Chan-o-cha dan pejabat negara untuk mencabut keputusan darurat itu dan berhenti mengintimidasi orang-orang dengan segala cara dan membebaskan mereka yang ditangkap segera," kata partai yang memiliki kursi terbanyak itu di parlemen.**

Posting Komentar

0 Komentar