Pidato Sekjen PBB, António Guterres Berbicara Saat Debat Umum PBB ke 75

 

Pidato Sekjen PBB, António Guterres Berbicara Saat Debat Umum PBB ke 75


IMPIANNEWS.COM (New York).

António Guterres, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, menyampaikan debat umum Sesi ke-75 Sidang Umum #PBB (New York, 22-29 September 2020).

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan “populisme dan nasionalisme telah gagal” dan menekankan bahwa dalam dunia yang saling berhubungan, “inilah saatnya untuk mengakui kebenaran yang sederhana: solidaritas adalah kepentingan pribadi. Jika kita gagal memahami fakta itu, semua orang kalah.

"Pada pembukaan Debat Umum Majelis Umum PBB hari ini (22 Sep), Guterres mengatakan pandemi COVID-19 telah mengubah pertemuan tahunan tanpa bisa dikenali tetapi juga menjadikannya lebih penting dari sebelumnya.Debat Umum tahun ini akan, untuk pertama kalinya, menyaksikan penyiaran pernyataan yang direkam sebelumnya oleh negara-negara anggota sambil juga mencatat jumlah terbesar kepala negara dan pemerintahan yang berpartisipasi.

Ia mengatakan pandemi telah mengeksploitasi ketidakadilan global, memangsa yang paling rentan dan menghapus kemajuan selama beberapa dekade. COVID-19 berfungsi sebagai gladi bersih untuk tantangan dunia yang akan datang dan harus dipenuhi dengan persatuan, dan solidaritas.

“Populisme dan nasionalisme telah gagal. Pendekatan-pendekatan untuk membendung virus sering kali memperburuk keadaan. Terlalu sering, ada juga keterputusan antara kepemimpinan dan kekuasaan. Kami melihat contoh kepemimpinan yang luar biasa; tetapi mereka biasanya tidak dikaitkan dengan kekuasaan. Dan kekuasaan tidak selalu dikaitkan dengan kepemimpinan yang diperlukan. Dalam dunia yang saling berhubungan, inilah saatnya untuk mengakui kebenaran sederhana: solidaritas adalah kepentingan pribadi. Jika kita gagal memahami fakta itu, semua orang kalah.

"Kepala PBB mengatakan, di banyak tempat, pandemi yang disertai dengan konflik dan gangguan menimbulkan pukulan yang melumpuhkan ketahanan pangan, menambahkan bahwa sudah waktunya untuk "dorongan baru kolektif untuk perdamaian dan rekonsiliasi."

Dia menyerukan untuk gencatan senjata global.“Dunia membutuhkan gencatan senjata global untuk menghentikan semua konflik 'panas'. Pada saat yang sama, kita harus melakukan segalanya untuk menghindari Perang Dingin baru. Kami bergerak ke arah yang sangat berbahaya. Dunia kita tidak dapat memiliki masa depan di mana dua ekonomi terbesar membagi dunia dalam Fraktur Hebat - masing-masing dengan aturan perdagangan dan keuangannya sendiri serta kapasitas internet dan AI. Risiko perpecahan teknologi dan ekonomi pasti berubah menjadi perpecahan geo-strategis dan militer. Dan kita harus menghindari ini dengan cara apa pun."

Guterres mengatakan sistem PBB, yang dipimpin oleh WHO, telah mendukung pemerintah - terutama di negara berkembang - untuk menyelamatkan nyawa dan menahan penyebaran COVID-19.

“Kami bekerja untuk memajukan perawatan dan terapi sebagai barang publik global dan mendukung upaya agar vaksin rakyat tersedia dan terjangkau di mana-mana. Kami tahu beberapa negara dilaporkan membuat kesepakatan sampingan khusus untuk penduduk mereka sendiri. 'Vaksinasi' seperti itu bukan hanya tidak adil, tetapi juga merugikan diri sendiri. Tak satu pun dari kita yang aman, sampai kita semua aman." kata dia. (PBB)



Posting Komentar

0 Komentar