Pidato Presiden Republik Islam Iran, Hassan Rouhani di Debat Umum PBB ke 75

 

Pidato Presiden Republik Islam Iran, Hassan Rouhani di Debat Umum PBB ke 75


IMPIANNEWS.COM (New York).

Hassan Rouhani, Presiden Republik Islam Iran, menyampaikan debat umum Sidang ke-75 Sidang Umum PBB di New York, Selasa 22 September 2020.

Presiden Iran Hassan Rouhani berkata, “Rekaman yang disiarkan ke dunia tentang perlakuan terhadap seorang Afrika Amerika oleh polisi AS mengingatkan pada pengalaman kami sendiri. Kami langsung mengenali kaki yang berlutut di leher sebagai kaki kesombongan di leher negara merdeka. "

Dalam pidatonya di Majelis Umum PBB, Rouhani mengatakan, selama beberapa dekade, bangsa Iran membayar harga tinggi yang sama untuk upayanya untuk kebebasan dan pembebasan dari dominasi dan despotisme dan telah maju sambil terus-menerus mengejar perdamaian dan stabilitas.

Dia mengatakan, sementara seluruh dunia mengalami masa-masa sulit selama pandemi COVID-19, Iran juga bergulat dengan sanksi paling keras dalam sejarah yang diberlakukan karena pelanggaran terang-terangan terhadap Piagam PBB, perjanjian internasional, dan Resolusi Dewan Keamanan 2231.

Rouhani mengatakan Iran menentang pendudukan asing di kawasan itu, memerangi ekstremis Al Qaeda dan Da'esh, menawarkan tindakan non-agresi dengan tetangga teluknya, mencapai JCPOA sebagai salah satu pencapaian terbesar dalam sejarah diplomasi dan tetap setia padanya. meskipun ada pelanggaran terus-menerus oleh Amerika Serikat.

Presiden Iran berkata, “Bangsa seperti itu tidak pantas mendapatkan sanksi. Tanggapan untuk perdamaian bukanlah perang. Imbalan untuk memerangi ekstremisme bukanlah pembunuhan. Reaksi terhadap pilihan orang melalui kotak suara di Iran, Irak dan Lebanon bukanlah di luar agitasi dan dukungan untuk proses non-demokrasi dan kerusuhan jalanan. "

Rouhani menekankan bahwa Amerika Serikat "tidak dapat memaksakan negosiasi, atau perang terhadap" Iran. Dia menambahkan, “Hidup ini sulit di bawah sanksi. Namun, yang lebih sulit, adalah hidup tanpa kemerdekaan. "

Presiden Iran mengatakan kebebasan politik di dalam negeri penting bagi negaranya. Dia menambahkan, sebagai negara demokrasi tertua di Timur Tengah, Iran bangga dengan rakyatnya yang menentukan takdir mereka dan tidak akan memperdagangkan kebebasan domestik dengan campur tangan asing.

Rouhani menggarisbawahi bahwa Iran bukanlah alat tawar-menawar dalam pemilihan umum AS dan kebijakan domestik, menambahkan bahwa setiap pemerintahan AS setelah pemilihan mendatang tidak akan memiliki pilihan selain menyerah pada ketahanan bangsa Iran. (PBB)


Posting Komentar

0 Komentar