Amarah Presiden AS Donald Trump Meledak di Sidang PBB, Tuntut Pertanggungjawaban China Soal Covid-19

 

Amarah Presiden AS Donald Trump Meledak di Sidang PBB, Tuntut Pertanggungjawaban China Soal Covid-19


Presiden AS Donald Trump berbicara selama pengarahan harian Gugus Tugas Koronavirus Gedung Putih di Rose Garden di Gedung Putih 14 April 2020 di Washington, DC. Presiden Trump mengumumkan bahwa dia menghentikan pendanaan untuk Organisasi Kesehatan Dunia WHO.

IMPIANNEWS.COM (New York).

Amarah Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump meledak dan menyalahkan China atas pandemi virus corona atau Covid-19.

Amarah ini dituangkan Donald Trump dalam pidatonya di depan PBB, Selasa (22/9/2020), saat ketua PBB memperingatkan terhadap adanya 'Perang Dingin' baru antara kedua negara berpengaruh di dunia tersebut.

Pada Sidang Umum yang diadakan hampir seluruhnya virtual karena Covid-19, Trump menyampaikan pidato dalam mode penuh kampanye pemilihan presiden, bahkan menggunakan istilah 'Virus China'.

"Kita harus meminta pertanggungjawaban negara yang menyebarkan wabah ini (virus corona) di dunia, China," ujar Trump dalam pidatonya di Majelis Umum, di mana setiap negara diwakili oleh satu delegasi bermasker, seperti yang dilansir AFP dikutip impiannews.com pada Selasa (22/9/2020).

Trump, yang menarik Amerika Serikat keluar dari kesepakatan iklim Paris, menyerang China karena emisi karbonnya serta membuang plastik.

"Mereka yang menyerang catatan lingkungan luar biasa Amerika sambil mengabaikan polusi yang tidak terkendali di China, tidak tertarik pada lingkungan. Mereka hanya ingin menghukum Amerika. Dan saya tidak akan berdiam diri," kata Trump.

Donald Trump memperbarui kritiknya terhadap peran China dalam penyakit pernapasan, yang beritanya ditekan ketika kasus pertama kali muncul akhir tahun lalu di Wuhan.

"Pemerintah China, dan Badan Kesehatan Dunia, yang secara virtual dikendalikan oleh China, secara keliru menyatakan bahwa tidak ada bukti penularan dari manusia ke manusia," kata Trump, merujuk pada pernyataan awal badan kesehatan PBB bahwa hal itu nanti direvisi.

Trump telah memberi tahu bahwa Amerika Serikat menarik diri dari WHO.

Washington telah menjadi penyumbang terbesar bagi WHO, yang telah menangani polio, malaria, dan penyakit lain di seluruh dunia Para kritikus mengatakan Trump mencoba untuk menyalahkan penanganannya terhadap Covid-19 di Amerika Serikat, di mana hampir 200.000 orang telah meninggal, lebih banyak daripada di negara lain mana pun.

Sementara, saingannya dari Partai Demokrat pada pemilihan 3 November, Joe Biden, telah berjanji untuk mempertahankan Amerika Serikat di WHO jika dia menang.

Fraktur Besar

Para pemimpin diminta untuk mengirim video beberapa hari sebelumnya untuk menghindari gangguan teknis, yang berarti Presiden China Xi Jinping tidak dapat memberikan tanggapan spontan jika dia mau, terhadap pidato Trump.

Namun, duta besar China untuk PBB, Zhang Jun, saat dia memperkenalkan pidato Xi, mengatakan bahwa Beijing "menolak klaim yang tidak berdasar" dari Trump.

Xi, dalam video pidato santun yang disampaikan di depan lukisan Tembok Besar China, memperingatkan dunia untuk tidak "mempolitisasi" perang melawan virus corona.

Xi mengatakan bahwa China akan menyumbangkan 15 juta dollar AS (Rp 222,5 miliar) lagi dalam penggalangan dana PBB untuk memerangi virus corona.

"China tidak berniat memasuki Perang Dingin," katanya, mendesak dunia untuk menghindari "jatuh ke dalam perangkap benturan peradaban."

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, membuka Sidang Umum, juga memperingatkan risiko meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan China.

"Kita harus melakukan segalanya untuk menghindari Perang Dingin baru," kata Guterres.

"Kami bergerak ke arah yang sangat berbahaya. Dunia kami tidak mampu memiliki masa depan di mana 2 ekonomi terbesar membelah dunia dalam Fraktur Hebat, yang masing-masing dengan aturan perdagangan dan keuangannya sendiri, serta kapasitas internet dan kecerdasan buatan."

Sementara, pemerintahan Trump telah meluncurkan kampanye global melawan pengaruh China, mendorong kembali klaimnya di Laut China Selatan.

Selain itu, Trump memperingatkan negara-negara tentang risiko menerima bantuan infrastruktur yang mewah dari China.

Guterres selanjutnya, mengkritik adanya kecenderungan nasionalisasi negara-negara terhadap virus corona, tanpa menyebut Trump atau pemimpin dunia lainnya.

"Populisme dan nasionalisme telah gagal. Pendekatan untuk membendung virus itu sering kali memperburuk keadaan," ujar Guterres.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro, yang tertular Covid-19, menggunakan pidatonya untuk menuduh media negaranya menyebarkan kepanikan.

Sidang Umum PBB pada tahun-tahun normal menarik sekitar 10.000 orang dari seluruh dunia.

Namun, tidak terpikirkan pada saat ini, di mana negara-negara memberlakukan persyaratan masuk yang ketat untuk mencegah penyebaran Covid-19, yang telah merenggut hampir 950.000 nyawa.

Dengan tidak adanya kesempatan untuk pertemuan langsung dan bernegosiasi dengan saling mengirim timbal-balik, beberapa diplomat yang berbasis di PBB bertanya-tanya, seberapa banyak yang bisa dicapai dari pertemuan Sidang Umum virtual ini.

Meskipun, pertemuan sampingan dijadwalkan secara virtual untuk masalah-masalah utama termasuk tanggapan virus corona. ***

Posting Komentar

0 Komentar