Pidato Presiden Filipina, Rodrigo Roa Duterte Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75

Pidato Presiden Filipina, Rodrigo Roa Duterte Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75


IMPIANNEWS.COM (New York).

Rodrigo Roa Duterte, Presiden Republik Filipina, menyampaikan debat umum Sesi ke-75 Sidang Umum PBB di New York, Selasa 22 September 2020.

Presiden Filipina ini mengatakan pandemi COVID-19 adalah ujian terbesar yang dihadapi komunitas internasional sejak Perang Dunia Kedua.

“Sementara Perserikatan Bangsa-Bangsa telah membawa bantuan dan harapan kepada begitu banyak negara dan masyarakat di seluruh dunia, sekarang PBB dibebani oleh virus yang telah merenggut banyak nyawa dan menghancurkan ekonomi dan tatanan sosial,” katanya.

Ia menambahkan bahwa anggota pasukan pandemi Negara-negara bertanya seperti apa visi dan misi Perserikatan Bangsa-Bangsa. COVID-19 tidak mengenal batas, kebangsaan, ras, jenis kelamin, usia atau kepercayaan, katanya, meyakinkan Majelis bahwa Filipina menghargai peran Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam perang melawan pandemi.

Sebagai negara berpenghasilan menengah, Filipina menyambut baik peluncuran Dana Respons dan Pemulihan COVID-19 Perserikatan Bangsa-Bangsa, katanya, seraya mencatat bahwa akses universal ke teknologi dan produk medis yang relevan sangat penting untuk pemulihan pandemi global. Dia mendesak vaksin COVID-19 tersedia untuk semua negara, menggemakan seruan oleh Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan Gerakan Non-Blok agar vaksin dianggap sebagai barang publik global.

"Di saat dunia membutuhkan stabilitas dan kepercayaan, ketegangan geopolitik terus meningkat, saya memperingatkan Majelis. Besarnya dan kekuatan militer musuh geopolitik berarti meningkatnya ketegangan akan mengakibatkan kerugian yang sangat besar pada kehidupan dan harta benda manusia. Akibatnya, saya menyerukan kesepakatan untuk menyelesaikan perselisihan di seluruh dunia," ungkap dia.

Dia juga mengatakan pekerja migran Filipina telah hancur oleh pandemi COVID-19 dan Pemerintah sedang bekerja untuk memulangkan lebih dari 345.000 pekerja Filipina, menyerukan Negara-negara Anggota untuk mematuhi Global Compact for Safe, Orderly and Regular Migration.

Duterte juga menyuarakan keprihatinan atas upaya kelompok kepentingan untuk mempersenjatai hak asasi manusia, mencatat bahwa upaya tersebut mendiskreditkan lembaga-lembaga demokrasi. Diskusi hak asasi manusia harus terbuka dan konstruktif dengan tetap menghormati prinsip objektivitas, non-interferensi, dan non-selektivitas.

Di Laut Cina Selatan, ia menegaskan komitmennya terhadap Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut 1982 dan putusan arbitrase 2016. Dia mendesak Negara-negara Anggota untuk mengejar non-proliferasi nuklir, dengan mencatat bahwa Senat Filipina akan meratifikasi Perjanjian tentang Larangan Senjata Nuklir. (PBB) ***


Posting Komentar

0 Komentar