Kesepakatan Arab-Israel, Palestina Kecewa Pilih Mundur dari Kepemimpinan Liga Arab i

 


Menteri Luar Negeri Palestina, Riyad al-Maliki.* /Reuters/Hamad I Mohammed/ /

IMPIANNEWS.CIM (Palestina).

Palestina telah mengundurkan diri dari kepemimpinan Liga Arab Sebagai protes terhadap sifat negara-negara Arab pada Israel.

Menteri Luar Negeri Palestina, Riyad al-Maliki mengatakan pada Selasa, 22 September 2020, dirinya mengutuk perjanjian yang dilakukan oleh negara-negara Arab untuk membangun hubungan formal dengan Israel sebagai tidak terhormat.

Warga Palestina melihat kesepakatan yang ditandatangani Uni Emirat Arab dan Bahrain dengan Israel di Washington seminggu yang lalu sebagai pengkhianatan terhadap perjuangan mereka dalam merebut kembali wilayahnya yang diduduki oleh negara Zionis tersebut.

Dikutip Pikiranrakyat-Bekasi.com dari situs berita Aljazeera, keputusan tersebut menjadi pukulan telak bagi upaya rakyat Palestina untuk mendirikan negara merdeka di wilayah yang diduduki Israel.

Awal bulan ini, Palestina gagal membujuk Liga Arab untuk mengutuk negara-negara yang melanggar dan menormalisasi hubungan dengan Israel.

Palestina seharusnya memimpin pertemuan Liga Arab selama enam bulan ke depan, tetapi al-Maliki dalam sebuah konferensi pers di kota Ramallah, Tepi Barat mengatakan Palestina tidak lagi menginginkan posisi itu.

"Palestina telah memutuskan untuk mengakui haknya untuk memimpin dewan Liga (para menteri luar negeri) pada sesi saat ini. Tidak ada kehormatan melihat orang Arab terburu-buru menuju normalisasi selama masa kepresidenannya," kata Maliki.

Dalam sambutannya, dia tidak menyebut secara spesifik UEA dan Bahrain, negara-negara Teluk Arab yang memiliki kepedulian Israel atas kekhawatiran terhadap Iran.

Dia mengatakan Sekretaris Jenderal Liga Arab, Ahmed Aboul Gheit telah diberitahu tentang keputusan yang diambil oleh Palestina tersebut.

Palestina ingin mendirikan negara yang merdeka berdasarkan perbatasan de facto sebelum perang enam hari antara negara-negara Arab dan Israel pada tahun 1967, di mana Israel menduduki Tepi Barat dan Jalur Gaza dan mencaplok Jerusalem Timur.

Negara-negara Arab telah lama menyerukan penarikan Israel dari wilayah Palestina yang mereka diduduki secara ilegal.

Hal Ini mereka anggap sebagai solusi yang adil bagi pengungsi Palestina dan penyelesaian yang mengarah pada pembentukan negara Palestina yang layak dan merdeka, sebagai imbalan untuk menjalin hubungan dengannya.

Dalam langkah baru menangani perpecahan internal Palestina, pejabat dari Partai Fatah, Presiden Mahmoud Abbas yang berbasis di Tepi Barat dan Partai Hamas yang berbasis di Gaza akan mengadakan pembicaraan rekonsiliasi di Turki pada hari Selasa.

Hamas merebut Jalur Gaza pada 2007 dari Fatah dalam pertempuran singkat, perbedaan atas pembagian kekuasaan telah menunda implementasi kesepakatan persatuan yang disepakati sejak saat itu.***


Posting Komentar

0 Komentar