Iran Diserang Israel? ini adalah Ledakan ke Tiga Kalinya



IMPIANNEWS.CPM (Taheran).

Media Iran melaporkan ledakan di Teheran barat pada dini hari Jumat, 10 Juli, menyebabkan listrik terputus di pinggiran kota sekitarnya. 

Ini adalah ledakan terbaru dari setidaknya tiga ledakan yang diketahui telah terjadi di atau sekitar fasilitas nuklir Iran, dan laporan awal mengklaim bahwa ledakan terbaru terjadi di depot rudal milik Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC).

Ketiga ledakan terjadi dalam sepuluh hari terakhir, tidak dapat dengan mudah dijelaskan karena ketertutupan pemerintah Iran.

 Namun, media asing menyatakan tidak diragukan lagi bahwa Iran diserang. Pertanyaan yang sejauh ini belum terjawab adalah, siapa yang menyerang?

Apakah ini serangan rahasia yang didalangi oleh Israel, AS, atau keduanya yang bertindak bersama? Apakah pesawat F-35 Israel benar-benar mengebom salah satu situs? Apakah sekelompok aktivis anti-rezim, yang bekerja di dalam industri nuklir Iran, mengambil tindakan rahasia untuk mencegah rezim memperoleh senjata nuklir?

 Apakah insiden itu merupakan hasil dari serangan dunia maya yang canggih, atau apakah itu sabotase, yang disebabkan oleh bahan peledak kuno? Ada banyak spekulasi, tetapi sejauh ini tidak ada yang pasti.

Pada 26 Juni 2020 seri pertama dari insiden ini terjadi. Terlepas dari pernyataan awal oleh Kementerian Pertahanan Iran bahwa telah terjadi ledakan kecil di kompleks militer Parchin, gambar satelit menunjukkan bahwa itu berada di kompleks produksi rudal terdekat di Khojir bahwa sebuah bom telah merusak tempat penyimpanan tangki bensin.

Ledakan itu kemudian digambarkan sebagai "ledakan besar" yang telah "membakar lereng bukit". Parchin, dekat Teheran, adalah tempat kekuatan Barat mencurigai Iran melakukan tes terkait dengan ledakan hulu ledak nuklir lebih dari satu dekade lalu.

Pada 30 Juni, sebuah ledakan di dalam sebuah pusat medis di Teheran mengakibatkan kebakaran dan kematian lebih dari selusin orang.

(eurasiareview.com)