Pasukan AS Dihantam Roket di Irak


Serangan roket menghantam pangkalan udara Irak yang menampung pasukan AS. (Foto/Ilustrasi/Sindonews)

IMPIANNEWS.COM (Bagdad). 

Serangan roket Katyusha menghantam pangkalan udara Irak yang menampung pasukan Amerika Serikat (AS) di selatan kota Mosul, Jumat. Tidak ada anggota koalisi pimpinan AS yang terluka.

Pejabat keamanan Irak mengatakan tembakan roket itu tampaknya berasal dari Mosul dan menghantam pangkalan militer Irak di Qayyara, sekitar 60 kilometer selatan Mosul, tempat pasukan koalisi membantu pasukan Irak memerangi sisa-sisa ISIS. Mereka berbicara dengan syarat anonim berdasarkan peraturan.

Tidak ada pihak yang mengaku bertanggung jawab dan tidak diketahui dengan pasti apakah ada roket yang menghantam pangkalan.

Para pejabat Irak tidak segera mengatakan apakah ada korban, meskipun juru bicara koalisi kemudian mengatakan tidak ada pasukan koalisi yang terluka.

"Pasukan koalisi berada di Irak atas undangan Pemerintah Irak untuk mengalahkan sisa-sisa ISIS," kata Kapten Korps Marinir AS Marisa Roberts, menggunakan akronim populer untuk kelompok Negara Islam.

"Kami tidak akan terhalang oleh serangan ini dan mempertahankan hak untuk mempertahankan diri," imbuhnya seperti dikutip dariAP, Sabtu (9/11/2019).

Irak mengumumkan kemenangan atas ISIS dua tahun lalu, tetapi kelompok ekstremis ini masih aktif melalui sel-sel yang tertidur dan sering melakukan serangan terhadap pasukan keamanan Irak.

Beberapa milisi garis keras Irak yang setia kepada Iran baru-baru ini mengancam akan melakukan serangan terhadap orang Amerika di negara itu. AS mempertahankan sekitar 5.000 tentara di Irak.

Pasukan Amerika menarik diri dari Irak pada tahun 2011 tetapi kembali pada tahun 2014 atas undangan pemerintah untuk membantu memerangi ISIS setelah merebut wilayah yang luas di utara dan barat negara itu, termasuk kota terbesar kedua Irak, Mosul.

 Sebuah koalisi yang dipimpin AS memberikan dukungan udara yang penting ketika pasukan Irak bergabung kembali dan mengusir ISIS dalam kampanye tiga tahun yang mahal.

Serangan pada hari Jumat terjadi ketika sebagian besar Irak, termasuk Ibu Kota Baghdad dan provinsi selatan yang mayoritas Syiah, dilanda protes anti-pemerintah. 

Roket telah ditembakkan di dekat Kedutaan Besar AS di Zona Hijau yang dijaga ketat di ibukota Irak pada beberapa kesempatan baru-baru ini.

Mosul, yang sebagian besar dihancurkan selama perang melawan kelompok Negara Islam, terletak di utara Baghdad dan belum tampak protes anti-pemerintah.

Posting Komentar

[blogger]

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.