Robot Pintar Heydar 1, Sebagai Ketegangan Regional Bertahan

IMPIANNEWS.COM (Taheran).

Pada akhir Agustus, Iran memamerkan sistem pertahanan udara Bavar 373 yang baru dan senjata canggih lainnya di tengah meningkatnya ketegangan di kawasan yang mengikuti langkah AS untuk mengirim kelompok pemogokan kapal induk ke Timur Tengah pada bulan Mei.

Angkatan Darat Angkatan Darat Iran telah meluncurkan lima perangkat keras buatan dalam negeri, termasuk Ruintan, kendaraan ringan lapis baja anti-peluru dan robot pintar Heydar 1.

Upacara pembukaan pada 3 Oktober dihadiri oleh Wakil Komandan Brigadir Jenderal Angkatan Darat Mohammad-Hossein Dadras dan Komandan Pasukan Darat Brigadir Jenderal Kiumars Heydari.

Selama acara itu, para pejabat militer menggembar-gemborkan Ruintan sebagai kendaraan canggih yang dirancang untuk menyelamatkan nyawa personel di medan perang atau melawan serangan teroris. Kuat dan lincah, kendaraan ini secara khusus tahan terhadap peluru inti baja.

dilansir dari Jurnalpatrolinews,
Robot berbasis jaringan Heydar 1 adalah kendaraan penggerak enam roda yang dapat membawa beban, berputar 360 derajat dan mendeteksi rintangan di jalurnya.

Para pejabat juga memuji drone Farpad yang dirancang untuk pengintaian dan reaksi cepat. Kendaraan udara tak berawak dilengkapi dengan pilot otomatis dan mampu mengambil gambar sepanjang waktu.

Penyingkapan itu dilakukan beberapa minggu setelah Iran memamerkan sistem pertahanan misilnya yang canggih Bavar 373, versi Iran dari S-300 Rusia .

Bavar 373 adalah sistem pertahanan udara bergerak jarak jauh dengan jangkauan maksimum 200 km, kemampuan meluncurkan berbagai jenis rudal, dan langit-langit penerbangan hingga 27 km.

Ketegangan Regional Tidak Menunjukkan Tanda Pengurangan

Sistem itu hanyalah salah satu dari beberapa sistem pertahanan rudal, drone dan udara baru dan peralatan lainnya yang diluncurkan oleh Iran dalam beberapa bulan terakhir di tengah meningkatnya ketegangan di wilayah tersebut yang mengikuti langkah AS untuk mengirim kelompok pemogokan kapal induk ke Timur Tengah pada bulan Mei, dalam "pesan langsung" ke Teheran.

Ini didahului oleh Republik Islam yang ditangguhkan pada 8 Mei, kewajibannya di bawah kesepakatan nuklir Iran 2015, juga dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA) , tepat setahun setelah Presiden Trump mengumumkan penarikan sepihak AS dari JCPOA, juga mengembalikan sanksi ekonomi yang keras terhadap Teheran.

Dalam perkembangan terpisah, beberapa tanker komersial disabotase di Teluk Persia dan Teluk Oman pada pertengahan Mei dan pertengahan Juni, dengan AS menyalahkan Iran atas serangan-serangan ini, sementara Teheran mengklaim bahwa mereka adalah tawaran oleh AS dan Israel, Sekutu Saudi dan Emirat untuk meningkatkan situasi.

Ketegangan meningkat lebih lanjut pada 20 Juni, ketika Iran menjatuhkan pesawat mata-mata AS di wilayah udara di Selat Hormuz, dengan Washington bersikeras bahwa pesawat itu dihancurkan di atas perairan internasional . 

Menambahkan bahan bakar ke api adalah keputusan baru-baru ini oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab untuk bergabung dengan Koalisi Maritim pimpinan AS yang bertujuan untuk berpatroli di perairan Teluk Persia dekat perbatasan Iran.

Posting Komentar

[blogger]

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.