"The American" Novel Terkenal Oleh Henry James yang Mengisahkan Semangat dan Kekayaan Christopher Newman

Photo Wikipedia/ National Portrait Gallery

Oleh: Amelia Rosa
(Mahasiswi Sastra Inggris Unand)

IMPIANNEWS.COM

Henry James seorang penulis yang berasal dari Amerika. Ia lahir  pada tanggal 15 April 1843 dan wafat pada tanggal  28 Februari 1916 . The American merupakan salah satu karya novel Henry James yang terkenal.  Novel tersebut menceritakan seorang pengusaha Amerika, mengunjungi Eropa dalam Grand Tour. Setelah bekerja untuk mencari nafkah sejak usia sepuluh tahun (diganggu oleh dinas di Angkatan Darat Serikat selama Perang Saudara Amerika), dia telah menghasilkan banyak uang dan pensiun di usia tiga puluhan, dan sekarang ingin menetap dan menikah. 

Secara umum, James menceritakan tentang perbedaan dalam masyarakat Amerika dan Eropa, terutama yang berkaitan dengan pertanyaan tentang cinta, persahabatan, pernikahan, kesetiaan, dan hubungan interpersonal.

James juga dikenal sebagai seorang pendeta, dan kakak dari filsafat dan psikolog William James dan penulis buku harian Alice James. Ia terutama dikenal dengan novel serinya di mana ia menggambarkan pertemuan antara orang-orang Amerika dengan orang-orang Eropa. Metode penulisannya dilihat dari sudut pandang karakter dongeng membuatnya menelusuri isu yang bersangkutan dengan ketidaksadaran dan perasaan, dan gaya di dalam karya seninya yang berikut dapat dibandingkan dengan lukisan impresionis.

The American populer sebagai salah satu novel internasional pertama yang membandingkan kebangkitan dan kekuatan Dunia Baru dan Dunia Lama yang berbudaya namun penuh dosa.  Ditetapkan pada tahun 1868, novel penulis Amerika Henry James The American (1877) adalah kisah tentang upaya pengusaha Amerika yang kaya untuk menemukan seorang istri di masyarakat kelas atas Paris.

Novel ini menceritakan seorang Christopher Newman yang berusia tiga puluhan, kehidupan kerja keras dan manajemen uang yang rajin telah memberinya kesempatan untuk pensiun lebih awal. Ketika itu ia memiliki pandangannya pada pernikahan. Tidak ada ditemukannya istri yang cocok  di Amerika Serikat, ia pergi ke Eropa dengan harapan menemukan pasangan yang memenuhi harapannya. 

Kemudian Christopher mengunjungi Louvre. Di sana ia bertemu seorang pelukis noémie Nioche yang cantik yang membuat salinan lukisan-lukisan dipajang, dan dia membeli satu darinya. Dia juga bertemu ayahnya, M. Nioche. Tidak lama setelah itu, Christopher melintasi jalan dengan Tom Tristam, seorang teman lama yang dia kenal selama perang, dan keduanya bertemu untuk makan malam, bersama dengan istri Tom. Setelah makan, Christopher memberi tahu mereka tentang misi yang telah membawanya ke Prancis: Dia bermaksud menemukan pasangan. Mrs. Tristram segera memutuskan untuk bermain matchmaker dan memberi tahu Christopher bahwa dia tahu pasangan yang ideal untuknya. 

“Sebagai orang Amerika, tidak mungkin Anda tetap seperti saat Anda dilahirkan, dan terlahir miskin - apakah saya memahaminya? - Oleh karena itu tidak dapat dihindari bahwa Anda harus menjadi kaya. Anda berada dalam posisi yang membuat mulut seseorang berair, Anda melihat sekeliling Anda dan melihat dunia yang penuh dengan beragam hal-hal, Anda hanya perlu melangkah dan memegangnya”. Di ucapkan Valentin kepada Newman di awal persahabatan mereka, menilai situasinya, dan membandingkannya dengan situasinya sendiri.  Kontras antara kehidupan dua orang tersebut menjadi alegori bagi perbedaan norma dan perilaku sosial di Eropa dan Amerika.  

Valentin, yang berkewajiban membuat semua pilihan dengan mempertimbangkan status dan reputasi keluarganya, iri dengan kebebasan Newman untuk berperilaku sesukanya.  Akar dari "Mimpi Amerika" (gagasan bahwa, melalui kerja keras, kekayaan dapat diperoleh oleh siapa saja, tidak peduli dalam kondisi apa mereka dilahirkan) sudah ada pada saat ini, dan kisah Newman's rag-to-riches mencontohkan  kemungkinan ini.  Sementara anggota keluarga Bellegarde lainnya mencemooh kurangnya silsilah dan sejarah Newman, Valentin mengungkapkan perspektif seorang bangsawan Eropa yang mungkin merindukan kehidupan dengan kebebasan dan pilihan yang lebih besar.

Yessa abraham mengatakan bahwasanya Perspektif dan pandangan Newman tentang peningkatan diri dan pendidikan adalah dangkal, dia sudah sangat puas dengan dirinya sendiri.  Dia tidak ingin membentuk perilaku dan pilihannya pada perintah eksternal apa pun, dan sangat menekankan kebebasan untuk melakukan dan memiliki apa pun yang dia inginkan.  Bahkan seorang mahasiswa yang bernama Yoanda, setelah membaca dan menganalisis ulang novel “The American”,  beliau mengatakan Kurangnya kesadaran diri Newman terungkap oleh fakta bahwa dia tidak menyadari betapa istimewanya posisi dia sebagai akibat dari mampu membeli apa pun yang dia inginkan.  

Dengan demikian, kita juga dapat mengetahui karakter Newman yang kebingungan dan kegelisahan yang mendasari perilakunya di sepanjang novel.  Dia adalah karakter yang sangat bersemangat dan ambisius, tetapi  pada usianya yang relatif muda, ia telah mencapai semua tujuan finansial dan kariernya.  Karena dia lebih fokus untuk mendapatkan uang daripada menikmatinya, dia sebenarnya tidak tahu bagaimana membelanjakannya dengan cara yang akan membuatnya bahagia, dan ternyata tidak terlalu tertarik pada banyak hal (misalnya, seni, arsitektur, desain dan lain-lain). Yang biasanya digunakan seseorang untuk membelanjakan kekayaannya.              

Perasaan tanpa tujuan tersebut membantu mengungkap mengapa Newman menjadi begitu terpaku pada menikahi Claire, dia menjadi tujuan baru dan tanda kesuksesan baru yang bisa dia kejar.  Karena Newman lebih tertarik mengejar daripada menikmati apa yang telah dia capai, dia menjadi terobsesi untuk memenangkan Claire. Dia merayu Claire de Cintré, seorang janda muda aristokrat, tetapi dia dianggap tidak dapat diterima secara sosial oleh kakak laki-laki Claire dan oleh ibunya. Newman berteman dengan adik laki-laki Claire, si Valentin, yang, di ranjang kematiannya, memberi tahu Newman bagaimana dia dapat memeras keluarga agar menyetujui pernikahan dengan Claire, yang telah bergabung dengan biara. Newman memutuskan untuk tidak melaksanakan ancamannya pemerasan, yang bagaimanapun telah gagal untuk bergoyang tanpa kompromi yang Bellegardes' kesetiaan untuk kelas sosial dan tradisi keluarga.

Semangat yang dimiliki Newman jarang sekali kita temukan di zaman sekarang. Ia begitu sangat ambisius dalam mencapai sesuatu yang diinginkannya. Orang-orang pada umumnya sangat menikmati hasil kerja kerasnya sedangkan Newman hanya ingin menggapainya tidak menikmatinya. Namun sayangnya, kisah percintaan Newman tidak begitu mulus, ia tidak bisa mendapatkan seorang wanita yang ingin ia jadikan sebagai seorang istri.

Pada akhirnya, Christopher Newman memilih jalan yang lebih bermoral dan meninggalkan Paris begitu saja.  Dia melanjutkan perjalanannya dan bertemu dengan Noémie sekarang pelacur yang berkembang pesat di taman London;  dia kemudian pergi ke New York dan San Francisco.  Namun, Christopher kembali ke Paris ketika dia mendengar bahwa Claire telah menjadi seorang biarawati.  Dia melihat ke dinding biara tempat dia sekarang tinggal, lalu meninggalkan Paris untuk selamanya.

Posting Komentar

0 Komentar