Profil Singkat Joe Biden yang 2 Kali Gagal Jadi Capres


Calon Presiden AS dari Partai Demokrat, Joe Biden. /Instagram.com/@joebiden

IMPIANNEWS.COM (AS).

Joseph Robinette Biden atau yang lebih dikenal dengan Joe Biden lahir di Scranton, Pennsylvania, Amerika Serikat pada 20 November 1942.

Saat ini, ia mengajukan diri sebagai Calon Presiden Amerika Serikat (AS) Periode 2020-2024 yang menjadi lawan Calon Presiden Petahana Donald Trump.

Ternyata, bukan kali ini saja, Joe Biden sudah pernah mengajukan diri sebagai Calon Presiden Amerika Serikat pada tahun 1988 dan 2008 namun mengundurkan diri dalam kesempatan keduanya.

Ia pernah menjadi Wakil Presiden ke-47 Amerika Serikat pada tahun 2009-2017 dalam masa Presiden Barack Obama. Joe Biden adalah anggota Partai Demokrat dan Senator senior dari Delaware dalam masa jabatan ke-6 mulai tahun 1972 sampai 2009.

Sebuah fakta mengatakan jika Joe Biden akan menjadi Presiden tertua dalam sejarah pelantikan Presiden AS pada usia 78 tahun.

Sedangkan, Donald Trump saat ini berusia 74 tahun, yang juga akan menjadi presiden tertua jika menang dalam kesempatan keduanya.

Joe Biden, yang dibesarkan di Scranton, Pennsylvania, dan daerah New Castle, Delaware, menerima gelar sarjana dari Universitas Delaware pada tahun 1965 dan gelar sarjana hukum dari Universitas Syracuse di New York pada tahun 1968.

Kemudian, ia menikahi Neilia Hunter pada tahun 1966 dan memiliki tiga anak yaitu Joseph R "Beau" Biden, Robert Hunter, dan Naomi Christina.

Akan tetapi, pada tahun 1972, Joe Biden kehilangan istri pertama dan bayi perempuannya dalam kecelakaan mobil dan kedua putranya terluka parah. Kemudian, pada tahun 2015, putranya Beau Biden meninggal karena kanker otak.

Pada tahun 1977, Joe Biden menikahi Jill Jacobs, seorang tenaga pendidik dan kemudian memiliki seorang putri bernama Ashley Blazer Biden.

Joe Biden sangat vokal dalam isu-isu yang berkaitan dengan Kosovo pada konflik akhir 90-an, mendesak tindakan AS terhadap pasukan Serbia untuk melindungi Kosovar dari serangan oleh Presiden Serbia.

Joe Biden juga adalah anggota Kaukus Pengawasan Narkotika Internasional dan menjadi senator utama dalam menulis undang-undang yang menetapkan kantor raja narkoba, sebuah posisi yang mengawasi kebijakan pengendalian narkoba nasional.

Ia juga tetap terlibat dalam politik dan menjadi kritikus vokal Presiden Donald Trump. Pada tahun 2019, Joe Biden menghadapi kecaman karena berbagai wanita menuduhnya melakukan kontak fisik yang tidak pantas, terutama berpelukan dan berciuman.

Meskipun tanggapannya dicemooh secara luas, tetapi popularitasnya tetap tinggi. Joe Biden mengumumkan pencalonannya pada April 2019, bergabung dengan partai Demokrat.

Pada deklarasi di podium, ia menguraikan yang mencakup sejumlah kebijakan menarik bagi kaum progresif, terutama mendukung bantuan pemerintah untuk komunitas berpenghasilan rendah.

Kemudian, Undang-undang perubahan iklim yang ambisius, perawatan anak yang terjangkau, dan perluasan rencana perawatan kesehatan federal, seperti Undang-undang perlindungan pasien dan perawatan terjangkau, yang telah diberlakukan selama kepresidenan Obama.

Beberapa kali, Joe Biden memperoleh keunggulan yang cukup besar atas Donald Trump dalam jajak pendapat nasional, sebagian karena kritik terhadap tanggapan presiden terhadap pandemi, yang telah menyebabkan kemerosotan ekonomi.

Pada Agustus 2020, Joe Biden memilih Kamala Harris sebagai pasangannya. Dia menjadi wanita Afrika-Amerika pertama yang muncul di tiket nasional partai besar dan kemudian secara resmi diumumkan sebagai calon presiden dari Partai Demokrat.***


Posting Komentar

0 Komentar