Joe Biden Naik Panggung Bukan untuk Menyatakan Kemenangan Tapi Mendesak Pendukungnya Tidak Kehilangan Harapan


 Calon Presiden AS, Joe Biden: Jika Joe Biden menang, dirinya harus memerintah Amerika Trump yang disebut dengan negara yang mementingkan kemarahan, kebencian. /Joebiden.com

IMPIANNEWS.COM (AS).

Teriakan para pendukungnya menggelegar ketika Joe Biden naik panggung tepat sebelum pukul 01.00 waktu setempat.

Bukan untuk menyatakan kemenangan, melainkan untuk mendesak para pendukungnya untuk tidak kehilangan harapan, tidak peduli apa yang mungkin dilakukan Presiden Donald Trump.

"Kami percaya kami berada di jalur yang tepat untuk memenangkan pemilu ini," kata mantan Wakil Presiden itu kepada para kerumunan massa yang mendukungnya di Wilmington, Del., pada 4 November 2020.

"Ini belum berakhir sampai setiap suara dihitung. Jaga iman, teman-teman,” lanjut Biden, seperti dilansir PikiranRakyat-Cirebon.com dari Time dikutip impiannews.com.

Setelah hari yang berlarut-larut, hari baru pun akan tiba. Semakin terlihat seolah-olah Biden benar. Hal itu terlihat setelah Biden mampu membalikan suara di Michigan, Arizona dan Wisconsin, dia tampak mendekati kemenangannya.

Peramal independen bahkan percaya bahwa Biden kemungkinan akan mendapatkan 270 suara pemilih yang diperlukan ketika semua suara terhitung.

Sementara itu, Partai Republik berpegang pada negara-negara bagian seperti Florida, South Carolina, Ohio dan Iowa, berharap dapat membalikkan suara Demokrat.

Di tengah rekor pemilih, Biden tampaknya yakin untuk memenangkan suara populer, mungkin dengan mayoritas langsung — pernyataan yang gemilang dengan standar apa pun.

Tetapi banyak Demokrat yang mengharapkan lebih. Mereka percaya bahwa para pemilih telah meninggalkan Trump dan partainya. Salah satu penyebabnya yaitu kesalahan penanganannya terhadap pandemi Covid-19 telah membuat gelombang luas pemilih untuk mengasingkannya. Kini, disebut-sebut bahwa era politik baru pun akan lahir dan Trumpisme dibuang ke tempat sampah sejarah.

Ketika suara diungkap ke hari berikutnya, posisi kandidat jatuh di sepanjang garis yang dapat diprediksi. Penantang (Demokrat) mendorong demokrasi untuk tetap dilanjutkan, sementara Presiden Trump mencoba untuk menghentikannya.

Trump menyuarakan kecurigaan yang tidak berdasar tentang penipuan dan melemparkan keraguan yang tidak beralasan pada pengembalian suara yang masih masuk.

Meskipun muncul ketakutan luas akan kekacauan, tetapi pemungutan suara sebagian besar berlangsung damai dan tanpa penyimpangan besar.

Jika Biden muncul sebagai pemenang, prestasinya, menumbangkan pertahanan yang memanipulasi tuas pemerintahan untuk mencoba mendapatkan keuntungan, dan menjadikan penindasan pemilih sebagai strategi kampanye inti.

Tetapi, bahkan jika Biden menjadi Presiden berikutnya, tampaknya jelas bahwa dia akan memerintah Amerika Trump, yakni sebuah negara yang tidak didukung oleh seruan untuk persatuan dan kasih sayang, melainkan bertekad untuk menggali lebih dalam ke dalam antagonisme.

Menang atau kalah, Trump telah merekayasa pergeseran tektonik yang berlangsung lama dalam jejak politik Amerika, mementingkan tingkat kemarahan, kebencian dan kecurigaan yang tidak akan mudah bagi penggantinya untuk melampaui.

Siapa pun yang mengambil sumpah jabatan pada 20 Januari mendatang, dia akan diuji oleh serangkaian tantangan bersejarah.

Pandemi Covid-19 baru saja memasuki fase terburuknya, mengamuk di seluruh negeri. Kejatuhan ekonomi akibat virus pun terus memburuk tanpa adanya bantuan federal baru.***


Posting Komentar

0 Komentar