Thailand Memanas, KBRI Bangkok Beri Arahan untuk WNI

 Thailand Memanas, KBRI Bangkok Beri Arahan untuk WNI


Unjuk rasa di Thailand yang kian memanas membuat KBRI Bangkok memberikan sejumlah imbauan. /PMJ News

IMPIANNEWS.COM (Thailand)

Pemerintah Thailand mengumumkan dekrit darurat untuk menanggapi serangkaian protes yang berlangsung di Bangkok.

Termasuk dengan melarang pertemuan lebih dari lima orang dan pembatasan dari liputan media atau pesan online yang dapat membahayakan keamanan nasional.

Seperti diketahui, ratusan pengunjuk rasa berkumpul pada Kamis, 15 Oktober 2020 di Ibukota Thailand, Bangkok.

Mereka menyerukan kepada polisi agar membebaskan aktivis yang ditangkap dan menentang langkah-langkah darurat yang diberlakukan sebelumnya untuk memadamkan gerakan pro-demokrasi.

Setelah tindakan darurat diumumkan, polisi bergerak untuk membubarkan pengunjuk rasa yang bermalam di luar Gedung Pemerintah dan menangkap para aktivis yang menjadi pemimpin unjuk rasa.

Pertemuan itu terjadi sehari setelah unjuk rasa anti-pemerintah dilakukan oleh ribuan orang yang berkumpul untuk menyerukan reformasi monarki.

Para demonstran juga menuntut pengunduran diri Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha dan penghapusan undang-undang lese majeste yang kontroversial. Hukum lese majeste dianggap sebagai senjata Pemerintah Thailand untuk membungkam perbedaan pendapat.

Menanggapi dekrit darurat PM Thailand, dikutip Pikiranrakyat-Bekasi.com dari PMJ News pada 15 Oktober 2020, Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Bangkok meminta Warga Negara Indonesia (WNI) di Thailand untuk mengikuti aturan yang berlaku, terkait adanya pengumuman dari pemerintah setempat.

Berikut lima arahan KBRI Bangkok kepada WNI di Thailand:

1. Menghindari tempat-tempat yang menjadi lokasi berkumpulnya massa dan tidak melibatkan diri dalam kegiatan yang bertentangan dengan ketentuan pemerintah setempat.

2. Tidak menyebarluaskan berita-berita terkait situasi dalam negeri Thailand yang berasal dari sumber-sumber tidak resmi atau tidak jelas kebenarannya (hoaks) melalui media sosial atau media lainnya.

3. Tetap tenang dan waspada serta terus memantau perkembangan situasi terutama dari media-media resmi Thailand atau dari media sosial KBRI Bangkok serta menjaga komunikasi dengan KBRI Bangkok dan simpul-simpul masyarakat Indonesia.

4. Mengingat situasi pandemi Covid-19 yang masih berlangsung, agar selalu menerapkan protokol kesehatan COVID-19 dengan memakai masker, mencuci tangan dengan sabun atau menggunakan hand sanitizer secara berkala dan menjaga social/physical distancing.

5. Jika memerlukan informasi lebih lanjut dapat berkomunikasi melalui nomor hotline KBRI Bangkok +66929031103 dan +66961923237.

Jika ada sanak saudara atau rekan kerabat yang saat ini tengah berada di Bangkok, Thailand dapat memantau melalui media resmi dan nomor resmi KBRI Bangkok.***

Posting Komentar

0 Komentar