Media Jerman Ramai-ramai Meberitakan Vajiralongkorn karena Gaya Berpakaiannya Dianggap Aneh.

 Media Jerman Ramai-ramai Meberitakan Vajiralongkorn karena Gaya Berpakaiannya Dianggap Aneh.


Raja Thailand Maha Vajiralongkorn bersama dengan permaisurinya, Suthida Vajiralongkorn

IMPIANNEWS.COM (Jerman)

Raja Thailand Maha Vajiralongkorn menjadi buah bibir masyarakat di Jerman.

Bukan karena karismanya sebagai raja, melainkan karena gayanya yang dianggap aneh oleh warga Jerman.

Ya, Vajiralongkorn sudah lama berdomisili di Jerman. Ia tinggal di kawasan danau Bavaria, Jerman sejak ia masih menjadi putra mahkota.

Beberapa waktu belakangan ini, media Jerman ramai-ramai meberitakan Vajiralongkorn karena gaya berpakaiannya yang dianggap aneh.

Dilansir dari SCMP, warga Jerman menyorot Tank Top ketat yang digunakan sang raja saat berbelanja.

Pemberitaan gosip tentang Vajiralongkorn berubah menjadi isu yang serius.

Hal itu berawal saat Vajiralongkorn mengendalikan kerajaannya dari Jerman.

Sebuah laporan baru-baru ini di Oberbayerisches Volksblatt mencatat bahwa "kritikus monarki di Jerman telah mengirim petisi kepada Kanselir Angela Merkel dan Menteri Luar Negeri Heiko Maas meminta mereka untuk mendeklarasikan raja Thailand 'persona non grata'", dan 150.000 telah menandatangani petisi.

"Yang Mulia lebih menyukai kenyamanan pribadinya daripada berfokus pada masalah kerajaannya," kata artikel itu.

Sementara, program berita nasional ARD Tagesschau melaporkan di situs webnya pada bulan Juli: “Raja Thailand lebih suka berpesta di Bavaria - ini adalah ulang tahun Maha Vajiralongkorn tetapi dia lebih suka menghabiskan waktunya di hotel mewah Bavaria daripada bersama rekan senegaranya. Sekarang mereka semakin sering menjelek-jelekkan dia. "

Augsburger Allgemeine Zeitung menerbitkan sebuah cerita bulan lalu dengan judul: “Gaya hidup rahasia raja Thailand di hotel mewah Garmisch.”

Pengendalian kerajaan Thailand dari Jerman oleh Raja Vajiralongkon pun menuai kecaman di parlemen Jerman.

Parlemen Jerman mendesak pemerintah untuk melakukan penyelidkan terhadap Vajiralongkorn.

Frithjof Schmidt, anggota parlemen dari partai oposisi Greens mengatakan intervensi politik raja "tidak sesuai dengan status kependudukannya di Jerman".

“Melakukan urusan kenegaraan resmi di Thailand saat tinggal di Jerman tidak diperbolehkan,” ujarnya kepada This Week In Asia dikutip impiannews.com.

Schmidt, anggota komite kebijakan luar negeri parlemen dan pakar masalah Asia Tenggara, menyampaikan keluhannya kepada Heiko Josef Maas.

Dia berkata bahwa itu semua baik-baik saja dan baik bahwa raja Thailand adalah penduduk Jerman, memiliki sebuah vila di kota Tutzing yang menghadap ke Danau Starnberg yang indah.

Namun, dia tetap ingin tahu: "Mengapa pemerintah Jerman selama berbulan-bulan menoleransi hal ini sangat tidak biasa dan, menurut pendapat saya, perilaku ilegal di Jerman oleh kepala negara asing?"

Maas berjanji untuk menyelidiki dan mengatakan bahwa pemerintah Jerman sudah sepenuhnya "mengetahui banyak laporan aneh tentang apa yang terjadi di sana" di Bavaria dengan raja Thailand.

Dia menambahkan: “Tapi itu tidak sesuai dengan pandangan pemerintah Jerman bahwa tamu dari negara kita melakukan bisnis di negara asalnya. Kami jelas tidak akan mendukung itu. Kami telah menjelaskan bahwa kebijakan terkait Thailand tidak boleh dilakukan di tanah Jerman. "

Schmidt, yang juga meminta pemerintah Jerman dan Uni Eropa untuk menangguhkan pembicaraan dengan Thailand tentang kemungkinan perjanjian perdagangan bebas yang dimulai kembali pada 2019 karena perilaku raja, mengatakan dia berencana untuk melanjutkan masalah ini dengan semangat minggu depan dengan Maas dan pemerintah, ketika parlemen kembali untuk sesi berikutnya.

“Komentar dari Menteri Luar Negeri Maas merupakan langkah awal yang penting tetapi perlu ditindaklanjuti dengan tindakan lebih lanjut,” kata Schmidt, menambahkan bahwa tujuannya untuk mengemukakan masalah tersebut adalah untuk “membela nilai-nilai kami dan mendukung demokrasi”.

Andrew MacGregor Marshall, seorang kritikus monarki Thailand yang telah dituduh oleh pemerintah melanggar undang-undang lèse-majesté yang ketat di negara itu, mengatakan meningkatnya tekanan dari media dan parlemen di Jerman membuat posisi raja di sana "semakin tidak dapat dipertahankan".

“Saya pikir akan semakin memalukan bagi raja untuk tinggal di Garmisch-Partenkirchen karena ini menjadi masalah diplomatik,” kata Marshall, mantan koresponden yang berbasis di Bangkok.

Saat perhatian media tumbuh, hari-hari raja yang hidup bahagia dalam semi-ketidakjelasan di Jerman akan segera menjadi bagian dari masa lalu, tambahnya.

“Dia selalu suka bersepeda atau berbelanja dengan pakaian aneh,” kata Marshall. “Sekarang dia menjadi pendukung di media, dia tidak bisa melakukannya lagi tanpa diketahui.”


Posting Komentar

0 Komentar