Tiongkok, ''Tantang'' Amerika di Laut China Selatan dan Selat Taiwan


China ''Tantang'' Amerika di Laut China Selatan dan Selat Taiwan, Kirim Kapal Induk Terbaru Shandong / ILUSTRASI

IMPIANNEWS.COM (China).

China unjuk kekuatan dalam menghadapi 'gertakan' Amerika Serikat dalam polemik dan eskalasi militer di perairan Laut China Selatan dan juga di sekitar Selat Taiwan.

Terbaru, Tiongkok dikabarkan mengirimkan armada tempur terbarunya, kapal induk Tipe 001A Shandong untuk 'menantang' di wilayah perairan yang kian 'panas' itu.

001A Shandong (Hull 17) sendiri diketahui adalah kapal induk terbaru China.

Kapal induk Shandong terbilang istimewa, lantaran merupakan kapal induk pertama yang berhasil diciptakan secara mandiri oleh China.

Kapal inipun dikabarkan tengah melakukan uji coba di laut pada saat militer China mengkritik kecepatan dan ruang lingkup operasi Angkatan Laut AS di Laut China Selatan.

Juru Bicara Kementerian Pertahanan China, Kolonel Senior Ren Guoqiang, mengatakan, Kapal Induk Shandong berangkat dari Galangan Kapal Dalian pada 25 Mei untuk menguji senjata dan peralatan kapal induk tersebut.

"Untuk melatih anggota awak dan meningkatkan kemampuan kapal induk untuk melakukan misi,"

 ujarnya pada hari Jumat dalam konferensi pers, seperti dilansir dari Kontan.co.id yang melansirnya dari USNI News, Selasa (2/6/2020).



Kementerian Pertahanan China merilis cuplikan Shandong, menunjukkan kapal induk itu meluncurkan dan memulihkan pejuang J-15 Shenyang.

Shandong adalah kapal induk kedua Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok, yang pertama dibuat di dalam negeri.

Kapal Induk Tiongkok lainnya adalah Liaoning, yang pada awalnya dibangun oleh Uni Soviet.
Tiongkok menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk memperbaiki kapal induk itu sebelum mulai beroperasi pada 2012.

"Angkatan Laut PLA sedang melakukan uji coba laut dan latihan pelatihan untuk kapal induk Shandong sesuai dengan rencana pelatihan tahunan," kata Ren.

Kapal induk itu dilaporkan beroperasi di wilayah utara Laut Kuning, menurut sebuah akun di The South China Morning Post, yang pertama kali melaporkan uji coba laut Shandong.

Kapal induk China pertama yang dibangun di dalam negeri
Tiongkok mulai membangun Shandong pada November 2013 di Dalian Shipbuilding, anak perusahaan dari China State Shipbuilding Corp, menurut Kementerian Pertahanan Nasional China.

Shandong melakukan uji coba laut hanya beberapa hari setelah Gedung Putih merilis sebuah laporan yang mengkritik meningkatnya penggunaan kekuatan ekonomi dan militer China untuk memaksa negara-negara mengadopsi pandangan dunia China.

Laporan tersebut, Pendekatan Strategis Amerika Serikat untuk Republik Rakyat Tiongkok, dirilis pada 20 Mei dan diharuskan oleh Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional tahun 2019.

“Beijing bertentangan dengan retorikanya dan mengabaikan komitmennya kepada tetangganya dengan terlibat dalam kegiatan militer dan paramiliter yang provokatif dan memaksa di Laut Kuning, Laut Cina Timur dan Selatan, Laut Selat Taiwan, dan daerah perbatasan Sino-India,” lapor Gedung Putih.

Pada hari Jumat, selama briefing yang sama ia mengkonfirmasi uji coba laut Shandong, Ren membalas klaim laporan Gedung Putih.

“Situasi saat ini di Laut China Selatan umumnya stabil,"

"Amerika Serikat mengirim kapal perang dan pesawat ke Laut China Selatan untuk melakukan apa yang disebut operasi navigasi untuk melakukan pengintaian jarak dekat terhadap pulau-pulau dan terumbu karang Tiongkok dan mengadakan latihan militer yang ditargetkan,"

"Operasi-operasi ini adalah pendorong nyata untuk militerisasi Laut China Selatan,"

"Tiongkok mendesak pihak AS untuk menghormati upaya yang dilakukan oleh negara-negara di kawasan itu untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Laut China Selatan dan membuat upaya yang lebih positif dan konstruktif, ”kata Ren.

Tiongkok mengirim Shandong melalui Selat Taiwan pada bulan Desember, tak lama setelah ditugaskan dan hanya beberapa minggu sebelum pemilihan presiden Taiwan.

Pada saat itu, Presiden Taiwan Tsai Ing-wen, dari Partai Progresif Demokratik pro-kemerdekaan, berlomba-lomba untuk pemilihan kembali.

Dia memenangkan pemilihan dengan margin yang nyaman.

Posting Komentar

0 Komentar