India Persiapkan Diri Perang Dengan China Beli Jet Tempur AS


IMPIANNEWS.COM (India)

Rupanya India benar-benar bersiap berperang melawan China terkait sengketa perbatasan di Ladakh, Lembah Galwan, Danau Pangong Tso, dan Doklam.

Buktinya, India mendadak telah memesan pesawat tempur canggih buatan Amerika untuk menandingi kekuatan angkatan udara Tentara Pembebasan Rakyat China atau PLA.

Pesawat tempur yang dipesan berjenis F-16 supercharged telah dirancang khusus oleh Lockheed Martin. Namun, mereka menyebutnya dengan nama F-21. F-21 merupakan hasil renovasi F-16 dengan menggabungkan beberapa teknologi spesifik ke India.

Dikutip dari The National Interest, Rabu (3/6/2020), beberapa dari teknologi termasuk yang canggih yang dikembangkan Northrop. APG-83 Active Array yang pipindai secara elektronik, sistem warfare elektronik dan adaptor peluncur tiga rudal.

Dengan teknologi itu, memungkinkan F-21 untuk membawa 40 persen lebih banyak senjata ke udara daripada desain F-16 sebelumnya.

"F-21 juga satu-satunya petarung di dunia yang mampu melakukan penyelidikan drogue dan boom pengisian bahan bakar di udara, dan memiliki masa kerja terpanjang dari semua pesaing 12.000 jam penerbangan," kata juru bicara Lockheed John Losinger.

Selain itu, F-21 dilengkapai radar AESA yang baru. Dengan tambahan ini jangkauan sistem radar yang ada menjadi berlipat ganda sehingga memungkinkan deteksi yang lebih substansial dan kemampuan penargetan.

F-21 juga menggunakan teknologi penargetan inframerah dan penelusuran track canggih buatan Angkatan Laut Amerika. IRST digunakan secara luas dalam peningkatan Angkatan Laut AS Super F-18.

Pejabat Angkatan Laut telah menggambarkan sistem IRST adalah sensor jarak jauh pasif yang mencari dan mendeteksi emisi inframerah. 

IRST dirancang untuk secara simultan melacak berbagai target dan memberikan kemampuan penargetan udara-ke-udara yang sangat efektif, bahkan ketika menghadapi ancaman canggih yang dilengkapi dengan teknologi pengacau radar, pengembang Angkatan Laut menjelaskan.

Teknologi IRST secara khusus dirancang dengan pikiran terhadap lingkungan peperangan elektromagnetik yang berubah cepat dan kesadaran bahwa musuh masa depan yang potensial jauh lebih mungkin untuk bersaing dengan dominasi Amerika di wilayah ini.

IRST juga menyediakan Super Hornet sistem penargetan udara-ke-udara alternatif di lingkungan serangan elektronik ancaman tinggi, pengembang menjelaskan. 

Teknologi IRST, dirancang oleh Boeing dan Lockheed Martin, dirancang untuk mencari sinyal panas dari jarak jauh, memberikan pesawat dengan informasi penargetan utama. Sistem IRST - yang telah diuji pada F/A-18, bersifat pasif dan karenanya lebih sulit untuk dideteksi daripada beberapa teknologi radar yang mengeluarkan radiasi, kata para pejabat Angkatan Laut.

F-21 pasti dapat memiliki dampak strategis pada persaingan India dengan China karena pesawat Gen-4 canggih masih cukup layak mengingat serangkaian perubahan.

Amerika sendiri telah memulai peningkatan senjata dan teknologi substansial untuk F-16, F-15, dan F-18 dalam upaya mempertahankan efektivitas tempur dan masa pakai pesawat; mereka masih merupakan ancaman besar bagi musuh potensial.

India dipastikan akan mendapatkan F-21 dalam jangka waktu cepat. Sebab tentara China terdeteksi semakin mengancam perbatasan India. 

Hanya saja meski begitu, pesawat F-21 masih kalah saing dengan pesawat siluman China J-20 atau J-31 5th-Gen China ***

Posting Komentar

0 Komentar