Fiksi Horor "The Lottery" Oleh Shirley Jackson

Photo by Amazon

Oleh: Intan Salsabilla (2110731029)

IMPIANNEWS.COM

Artikel - The lottery oleh Shirley Jackson adalah cerpen bergenre fiksi horor.the lottery salah satu  kisah paling terkenal dI amerika dan budaya amerika. terbit pertama kali tanggal 16  juni 1948 di the new Yorker. fiksi horror  the lottery pada intinya  sebuah cerita tentang kapasitas manusia untuk melakukan kekerasan,terutama ketika kekerasan itu ditulis dalam suatu tradisi atau tatanan social. Shirley Jackson membuat cerita horor yang sangat menegangkan, menampilkan kekejaman bawaan dan keinginan untuk kekerasan pada orang. Meskipun menurut sejarah lottery, lottery adalah permainan dengan hadiah, dalam film acara ini adalah hukuman. Terlepas dari hasil yang kejam, lottery diperlakukan seperti peristiwa biasa, menanamkan suasana yang mengerikan.

Lottety cerita pendek fiksi Amerika modern yang paling menghantui dan mengejutkan merupakan salah satu yang paling sering diantologikan.the lottery memaksa pembaca untuk membahas beberapa aspek yang kurang menyenangkan dari sifat manusia,seperti kepatuhan pada orang otoritas,tradisi dan kesedihan mereka untuk melakukan tindakan jahat atas nama takhayul.cerita ini mencapai efek menakutkan terutama melalui penggunaan kontras Jackson yang terempil,dimana dia membuat pembaca bertentangan dengan aksi cerita.

The Lottery  sering dianalisis sebagai cerita tentang mentalitas massa dan tradisi buta, di mana orang-orang melakukan ritual yang tampaknya tidak rasional hanya karena 'mereka selalu melakukannya' selama yang mereka ingat. Old Man Warner, orang tua di desa, mengutip pepatah lama, 'Lotre di bulan Juni, jagung akan segera berat', menunjukkan bahwa lotere tahunan dianggap membawa hasil panen yang menguntungkan dan hasil yang baik.

Pengaturan yang indah sangat kontras dengan kekerasan mengerikan dari kesimpulannya.cerita terjadi pada hari musim panas yang indah dan bunga-bunga “mekar deras” dan ‘rumput hijau subur’.ketika anak laki-laki mulai mengumpulkan batu,itu tampak seperti perilaku yang khas dan menyenangkan,dan pembaca mungkin membayangkan bahwa setiap orang berkumpul itu untuk sesuatu yang menyenangkan,demikian juga kata ‘lottery’ yang biasanya berisi sesuatu  yang positif tapi apa yang sebenarnya didapatkan oleh pemenang jauh lebih buruk karna kita mengharapkan yang sebaliknya.     

Jadi Respon untuk cerita ini negatif, yang berdampak pada Jackson dan The New Yorker. Pembaca berhenti berlangganan majalah dan mengirim surat kebencian kepada Jackson di sepanjang musim panas.Cerita ini dilarang terbit di Uni Afrika Selatan.Sejak saat itu, cerita ini mulai diterima sebagai salah satu cerita pendek klasik Amerika Serikat, yang menjadi subjek interpretasi kritis dan adaptasi media. The Lottery juga telah diajarkan di sekolah menengah dan sekolah tinggi selama puluhan tahun sejak penerbitannya.

Ada beberapa kutipan di the lottery:

 Mr. Summers spoke frequently to the villagers about making a new box, but no one liked to upset even as much tradition as was represented by the black box

Kutipan ini, dari paragraf kelima cerita, mengungkapkan betapa kuatnya penduduk desa dalam tradisi lotre dan betapa mengancam mereka menemukan ide perubahan. Penduduk desa tidak memiliki alasan yang baik untuk ingin menyimpan kotak hitam itu selain dari cerita samar tentang asal-usul kotak itu, dan kotak itu sendiri berantakan. Di luar lusuh, itu hampir tidak menyerupai kotak sekarang, tetapi penduduk desa, yang tampaknya sangat bangga dengan ritual lotere, tampaknya tidak peduli dengan penampilan kotak itu. Mereka hanya ingin kotak itu tetap sama. Keyakinan mereka yang kuat bahwa kotak itu tidak boleh berubah menunjukkan bahwa mereka takut akan perubahan itu sendiri, seolah-olah satu perubahan dapat menyebabkan perubahan lainnya. Sudah, beberapa kota telah berhenti mengadakan lotere, tetapi penduduk desa ini tampaknya tidak menuju ke arah itu. 

Although the villagers had forgotten the ritual and lost the original black box, they still remembered to use stones.

Meskipun penduduk desa telah melupakan ritual dan kehilangan kotak hitam asli, mereka masih ingat untuk menggunakan batu. Kutipan ini, yang muncul menjelang akhir cerita, menyaring lotre hingga ke esensinya: pembunuhan. Penduduk desa mungkin berbicara tentang tradisi, ritual, dan sejarah, tetapi kebenarannya seperti yang dijelaskan oleh kutipan ini adalah bahwa bagian-bagian tradisionalnya telah lama dibuang. Ritual dan kotak asli mungkin memang telah melahirkan tradisi, keras dan aneh, tetapi sekarang, tanpa ornamen, lagu, dan prosedur asli, yang tersisa hanyalah kekerasan. Ritual serampangan, potongan-potongan yang telah ditampar menjadi beberapa kemiripan dengan aslinya, telah menyebabkan momen pembunuhan yang penting ini. Penduduk desa terlalu bersemangat untuk merangkul apa yang tersisa, dengan penuh semangat mengambil batu dan melanjutkan "tradisi" untuk satu tahun lagi.

Salah satu momen paling mencolok dalam cerita ini adalah ketika narator dengan blak-blakan menyatakan, "Sebuah batu menghantam sisi kepalanya." Dari segi tata bahasa, kalimat tersebut disusun sedemikian rupa sehingga tidak ada yang benar-benar melempar batu seolah-olah batu itu mengenai Tessie dengan sendirinya. Semua penduduk desa berpartisipasi (bahkan memberikan anak laki-laki Tessie beberapa kerikil untuk dilempar), jadi tidak ada yang secara individual bertanggung jawab atas pembunuhan itu. Dan itu, bagi saya, adalah penjelasan Jackson yang paling meyakinkan tentang mengapa tradisi barbar ini berhasil berlanjut.

Posting Komentar

0 Komentar