Ulasan Cerpen "Young Goodman Brown"

Wikipedia/Hawthorne in the 1860s

Oleh: Mellisa Sevtia Leoren
(Civitas Academica Unand)

IMPIANNEWS.COM

Goodman Brown mengucapkan selamat tinggal kepada istrinya, Faith, di luar rumahnya di Desa Salem. Faith, mengenakan pita merah muda di topinya, memintanya untuk tinggal bersamanya, mengatakan bahwa dia merasa takut ketika dia sendirian dan bebas untuk memikirkan pikiran yang mengganggu. Goodman Brown mengatakan kepadanya bahwa dia harus bepergian untuk satu malam saja dan mengingatkannya untuk berdoa dan pergi tidur lebih awal. Dia meyakinkannya bahwa jika dia melakukan ini, dia tidak akan membahayakan. Goodman Brown mengambil cuti terakhir dari Faith, berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia mungkin telah menebak tujuan jahat dari perjalanannya dan berjanji untuk menjadi orang yang lebih baik setelah satu malam ini.

Goodman Brown berangkat di jalan melalui hutan yang suram. Dia melihat sekeliling, takut pada apa yang mungkin ada di balik setiap pohon, berpikir bahwa mungkin ada orang India atau iblis sendiri yang mengintai di sana. Dia segera menemukan seorang pria di jalan yang menyapa Goodman Brown seolah-olah dia telah menunggunya. Pria itu mengenakan pakaian biasa dan terlihat normal kecuali tongkat yang dibawanya. Tongkat jalan ini memiliki ukiran ular, yang sangat hidup sehingga seolah-olah bergerak.

Pria itu menawarkan Goodman Brown staf, mengatakan bahwa itu mungkin membantunya berjalan lebih cepat, tetapi Goodman Brown menolak. Dia mengatakan bahwa dia muncul untuk pertemuan mereka karena dia berjanji untuk melakukannya tetapi tidak ingin menyentuh staf dan ingin kembali ke desa. Goodman Brown memberi tahu pria itu bahwa anggota keluarganya telah menjadi orang Kristen dan orang baik selama beberapa generasi dan bahwa dia merasa malu untuk bergaul dengannya. Pria itu menjawab bahwa dia mengenal ayah dan kakek Goodman Brown, serta anggota gereja lain di New England, dan bahkan gubernur negara bagian.

Kata-kata pria itu membingungkan Goodman Brown, yang mengatakan bahwa meskipun demikian, dia ingin kembali ke desa demi Faith. Pada saat itu, keduanya bertemu dengan seorang wanita tua yang berjalan tertatih-tatih melalui hutan, dan Goodman Brown mengenali Goody Cloyse, yang dia kenal sebagai wanita yang saleh dan dihormati dari desa. Dia bersembunyi, malu terlihat bersama pria itu, dan pria itu menepuk pundak Goody Cloyse. Dia mengidentifikasi dia sebagai iblis dan mengungkapkan dirinya sebagai penyihir, dalam perjalanannya ke upacara hutan iblis yang jahat.

Terlepas dari wahyu ini, Goodman Brown memberi tahu pria itu bahwa dia masih berniat untuk kembali, demi Faith. Pria itu mengatakan bahwa Goodman Brown harus beristirahat. Sebelum menghilang, dia memberi Goodman Brown stafnya, mengatakan kepadanya bahwa dia dapat menggunakannya untuk transportasi ke upacara jika dia berubah pikiran. Saat dia duduk dan menenangkan diri, Goodman Brown mendengar kuda berjalan di sepanjang jalan dan bersembunyi sekali lagi.

Tak lama kemudian dia mendengar suara pendeta gereja dan Diaken Gookin, yang tampaknya juga sedang dalam perjalanan menuju upacara. Terkejut, Goodman Brown bersumpah bahwa meskipun semua orang di dunia telah pergi ke iblis, demi Iman dia akan tetap setia kepada Tuhan. Namun, dia segera mendengar suara-suara yang datang dari upacara dan mengira dia mengenali suara Faith. Dia meneriakkan namanya, dan pita merah muda dari topinya berkibar turun dari langit.

Yakin bahwa tidak ada yang baik di dunia karena Faith telah berubah menjadi jahat, Goodman Brown meraih tongkat, yang menariknya dengan cepat melalui hutan menuju upacara. Ketika dia mencapai tempat terbuka di mana upacara berlangsung, pohon-pohon di sekitarnya terbakar, dan dia dapat melihat dalam cahaya api itu wajah berbagai anggota masyarakat yang dihormati, bersama dengan pria dan wanita yang lebih buruk dan pendeta India. Tapi dia tidak melihat Faith, dan dia mulai berharap sekali lagi bahwa dia mungkin tidak ada di sana.

Sesosok muncul di atas batu dan memberitahu jemaat untuk menghadirkan para petobat. Goodman Brown mengira dia melihat ayahnya memanggilnya maju dan ibunya mencoba menahannya. Sebelum dia dapat memikirkan kembali keputusannya, menteri dan Diaken Gookin menyeretnya ke depan. Goody Cloyse dan Martha Carrier melahirkan orang lain, berjubah dan tertutup sehingga tidak diketahui identitasnya. Setelah memberi tahu keduanya bahwa mereka telah membuat keputusan yang akan mengungkapkan semua kejahatan dunia kepada mereka, sosok itu menyuruh mereka untuk menunjukkan diri satu sama lain. Goodman Brown melihat bahwa petobat lainnya adalah Faith. Goodman Brown memberi tahu Faith untuk melihat ke surga dan melawan iblis, lalu tiba-tiba menemukan dirinya sendirian di hutan.

Keesokan paginya Goodman Brown kembali ke Desa Salem, dan setiap orang yang dia lewati tampak jahat baginya. Dia melihat menteri, yang memberkati dia, dan mendengar Diakon Gookin berdoa, tapi dia menolak untuk menerima berkat dan memanggil Diakon Gookin penyihir. Dia melihat Goody Cloyse menanyai seorang gadis muda tentang ayat-ayat Alkitab dan merenggut gadis itu. Akhirnya, dia melihat Faith di rumahnya sendiri dan menolak untuk menyambutnya. Tidak jelas apakah pertemuan di hutan itu mimpi, tetapi selama sisa hidupnya, Goodman Brown berubah. Dia tidak percaya siapa pun di desanya, tidak percaya kata-kata menteri, dan tidak sepenuhnya mencintai istrinya. Dia menjalani sisa hidupnya dalam kegelapan dan ketakutan.

Posting Komentar

0 Komentar