Misa Baru Saja Dimulai, Satu Korban Dipenggal dan Tambah Satu Lagi Pegawai Gereja Diiringi 7 Tembakan


Walikota Nice Christian Estrosi mengatakan bahwa itu diduga serangan teroris.* / Police Nationale

IMPIANNEWS.COM (Nice).

Penikaman massal terjadi di dalam basilika Notre-Dame di Nice sekitar pukul 09.00 waktu setempat tepat ketika misa baru saja dimulai.

Diketahui polisi menembak tersangka pelaku yang meneriakkan ‘Allahu Akbar’ saat ditangkap dan dibawa ke rumah sakit.

Menurut juru bicara polisi setidaknya satu dari korban telah dipenggal, dan dipastikan bahwa salah satu korban adalah pegawai gereja.

Satu orang yang menggambarkan insiden itu sebagai ‘sangat sedih’ mendengar tentang tujuh tembakan dan melihat petugas polisi menyerbu gereja.

Dilansir dari Mirror Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin dikutip impiannews.com  mengatakan operasi besar polisi sekarang sedang berlangsung dan mengonfirmasi bahwa dia akan memimpin pertemuan krisis atas serangan itu.

Walikota Nice, Christian Estrosi, membenarkan bahwa kejadian itu disebabkan oleh terorisme melalui Twitter.

"Saya berada di lokasi dengan (polisi) yang menangkap penyerang. Saya mengonfirmasi bahwa mereka semua mengindikasikan serangan teroris di Basilika Notre-Dame de Nice.

"Nice telah membayar harga yang terlalu tinggi dengan cara yang sama seperti negara kita dalam beberapa tahun terakhir. Saya menyerukan persatuan Niçois,” katanya.

Lebih lanjut, Estrosi mengatakan bahwa Prancis tidak bisa lagi puas dengan hukum perdamaian untuk memberantas Islamo-fasisme.

Kantor Penuntut Anti-Terorisme Nasional Prancis telah meluncurkan penyelidikan atas serangan pisau itu. Kemudian Presiden Emanuel Macron menelepon walikota untuk menawarkan dukungan dan mengkonfirmasi bahwa dia akan melakukan perjalanan ke kota.

Politisi nasionalis Prancis Marine Le Pen juga berbicara tentang pemenggalan yang terjadi dalam serangan itu. Walikota Paris, Anne Hildalgo, juga men-tweet untuk mendukung mitranya di Nice.

"Serangan di Basilika Nice: pikiran pertama saya tertuju pada para korban dan orang yang mereka cintai yang terkena dampak serangan mengerikan ini. Niçois dan Niçois, serta Walikota, @ cestrosi, dapat mengandalkan dukungan dari Kota @Paris,” katanya.

Gambar dari tempat kejadian menunjukkan area di sekitar gereja hampir sepenuhnya kosong saat polisi bersenjata memasang barisan besar.

Penduduk di daerah tersebut telah diberitahu untuk tetap di dalam, saat polisi menangani insiden tersebut.

Basilika Notre Dame adalah gereja Katolik Roma dan merupakan tempat ibadah terbesar di Nice.

Parlemen Prancis menangguhkan perdebatan tentang pembatasan virus baru dan mengheningkan cipta untuk para korban.

Serangan itu terjadi ketika Prancis masih belum pulih dari pemenggalan awal bulan ini terhadap guru sekolah menengah Prancis Samuel Paty oleh seorang pria dari Chechnya.

Penyerang mengatakan dia ingin menghukum Paty karena menunjukkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya dalam pelajaran kewarganegaraan.

Tidak segera jelas apa motif serangan Nice, atau apakah itu ada hubungannya dengan kartun, yang oleh umat Muslim dianggap menghujat.

Sejak pembunuhan Paty, pejabat Prancis didukung oleh banyak warga biasa telah menegaskan kembali hak untuk menampilkan kartun, dan gambar-gambar itu telah dipajang secara luas di pawai sebagai solidaritas dengan guru yang terbunuh.

Hal itu telah memicu kemarahan di beberapa bagian dunia Muslim, dengan beberapa pemerintah menuduh pemimpin Prancis Emmanuel Macron mengejar agenda anti-Islam.***


Posting Komentar

0 Komentar