Mahkamah Agung AS Akui Separuh Oklahoma Milik Bangsa Suku Indian


IMPIANNEWS.COM (Washington).

Mahkamah Agung Amerika Serikat (AS) pada hari Kamis mengakui sekitar separuh dari wilayah Oklahoma adalah tanah reservasi penduduk asli Amerika, yakni suku Indian.

Mahkamah Agung juga membatalkan hukuman terkait kasus pemerkosaan anggota suku karena lokasi kejahatan itu dianggap di luar jangkauan hukum pidana negara Amerika.

Lima dari empat anggota panel hakim memutuskan mendukung seorang pria tersangka pemerkosa bernama Jimcy McGirt dan setuju bahwa lokasi pemerkosaan seharusnya diakui sebagai bagian dari reservasi berdasarkan klaim historis BangsaMuscogee (Bangsa Creek), yang berarti di luar yurisdiksi otoritas negara AS.

Putusan itu berarti bahwa untuk pertama kalinya sebagian besar wilayah Oklahoma timur secara hukum dianggap sebagai tanah reservasi. Lebih dari 1,8 juta orang tinggal di tanah yang dipermasalahkan, termasuk sekitar 400.000 di Tulsa, kota terbesar kedua di Oklahoma.

Salah satu hakim di Mahkamah Agung AS, Neil Gorsuch, yang dikenal sebagai hakim konservatif menulis putusan bersama dengan empat hakim liberal.

Gorsuch merujuk catatan sejarah kompleks yang dimulai dengan relokasi paksa oleh pemerintah AS terhadap penduduk asli Amerika, termasukBangsa Creek, ke Oklahoma dalam peristiwa abad ke-19 yang traumatis yang dikenal sebagai "jejak air mata". Pada saat itu, pemerintah AS berjanji bahwa tanah baru akan menjadi milik mereka selamanya.

“Hari ini kita ditanya apakah tanah yang dijanjikan tetap menjadi reservasi orang Indian untuk tujuan hukum pidana federal. Karena Kongres tidak mengatakan sebaliknya, kami memegang pemerintahan pada kata-katanya," tulis Gorsuch, seperti dikutip Reuters, Jumat (10/7/2020).

Gorsuch menolak argumen Negara Bagian Oklahoma, yang menurutnya mengharuskan untuk "menutup mata" terhadap janji-janji masa lalu pemerintah federal.

Dalam pernyataan bersama, pihak Negara Bagian Oklahoma, Bangsa Creek dan empat lainnya dari apa yang dikenal sebagai "Lima Suku" Oklahoma mengatakan mereka membuat "kemajuan substansial" menuju kesepakatan tentang yurisdiksi bersama yang akan mereka presentasikan kepada pemerintah federal. 

Suku-suku lainnya adalah Cherokee, Chickasaw, Choctaw dan Seminole.

"Negara-negara (suku) dan Negara (Bagian Oklahoma) berkomitmen untuk menerapkan kerangka kerja yurisdiksi bersama yang akan menjaga kepentingan kedaulatan dan hak-hak untuk pemerintahan sendiri sambil menegaskan pemahaman yurisdiksi, prosedur, hukum dan peraturan yang mendukung keselamatan publik, ekonomi kita dan hak-hak properti pribadi," bunyi pernyataan bersama tersebut.

Kecuali jika ada perubahan, anggota suku yang tinggal di dalam perbatasan sekarang akan dibebaskan dari kewajiban negara tertentu seperti membayar pajak negara, sementara penduduk asli Amerika yang dinyatakan bersalah di pengadilan Negara Bagian Oklahoma akan dapat menentang hukuman mereka dengan alasan yurisdiksi.

 Suku asli juga dapat memperoleh lebih banyak kekuatan untuk mengatur penjualan alkohol dan memperluas perjudian kasino.

Putusan itu membatalkan hukuman 1.000 tahun penjara terhadap McGirt atas kasus perkosaan, tetapi dia bisa menghadapi pengadilan baru di pengadilan federal daripada pengadilan Negara Bagian Oklahoma.

Di bawah hukum AS, anggota suku yang melakukan kejahatan di tanah suku tidak dapat dituntut di pengadilan negara bagian dan sebaliknya tunduk pada penuntutan federal, yang terkadang dapat bermanfaat bagi terdakwa.

McGirt, 71, telah menjalani hukuman penjara lebih dari dua dekade setelah dihukum pada 1997 di Wagoner County di Oklahoma timur karena pemerkosaan, penganiayaan secara seksual dan sodomi paksa terhadap seorang gadis berusia 4 tahun. 

McGirt, yang tidak membantah kesalahannya dalam kasus ini di hadapan para hakim, telah mengajukan banding pada tahun 2019.

McGirt adalah anggota Suku Seminole. Kejahatan terjadi di tanah yang secara historis diklaim oleh Suku atau Bangsa Creek.

Yang menjadi masalah adalah apakah wilayah Bangsa Muscogee (Creek) tempat kejahatan itu dilakukan harus dianggap sebagai reservasi penduduk asli Amerika atau apakah Kongres menghapus status itu sekitar waktu Oklahoma menjadi negara bagian AS pada tahun 1907.

Otoritas Oklahoma berpendapat bahwaSuku Creek tidak pernah melakukan reservasi. Tetapi bahkan jika ada, pemerintah dan pemerintahan Presiden Donald Trump berpendapat, itu sudah lama dieliminasi oleh Kongres.

Reservasi adalah tanah yang dikelola oleh suku di bawah Biro Federal Indian dan umumnya dibebaskan dari yurisdiksi negara AS. ***