Lima Kapal Perang RI Siaga, Nelayan Natuna Tak Lagi Takut Melaut

IMPIANNEWS.COM (TANJUNGPINANG).

Penjagaan aparat TNI di wilayah Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau membuat para nelayan setempat tidak lagi takut pergi melaut. Mereka kini sudah merasa lebih aman dari ancaman kapal asing yang kerap menerobos wilayah perairan Natuna.

"Untuk saat ini alhamdulillah, penjagaan di laut Natuna sudah dimaksimalkan oleh KRI, itulah harapan kami selama ini," ungkap Ketua Nelayan Ranai, Natuna, Herman, menukil dari iNews.id, Minggu (5/1/2020).

Ia menjelaskan, laut Natuna saat ini terpantau mulai sepi dari nelayan asing. Meski diakuinya beberapa hari terakhir, wilayah perairan NKRI tersebut sempat diterobos masuk oleh kapal berbendera asing.

Keberadaan kapal asing di laut Natuna memang sempat membuat nelayan lokal khawatir melaut. Disamping memang sebagaian dari mereka belum melaut akibat cuaca buruk.

"Tapi 99 persen nelayan tetap belum dapat melaut, karena cuaca buruk. Kemungkinan akhir bulan ini, itu pun kalau cuaca memungkinkan," tuturnya.

Dirinya berharap ke depannya pengamanan di laut Natuna dapat dimaksimalkan. Selain itu, pemerintah pusat juga diminta sudi membantu nelayan setempat yakni melengkapi mereka dengan alat telekomunikasi berupa radio panggil yang mampu menjangkau jarak jauh.

"Sehingga informasi tersebut dapat disampaikan secara cepat ke pihak KRI dan pengawas lainnya. Kenapa demikian, karena pada waktu nelayan kita ke laut, sinyal HP tidak terjangkau," tandasnya.

Sebelumnya, Pangkogabwilhan I Laksamana Madya (Laksdya) TNI Yudo Margono menegaskan, pelanggaran wilayah yang dilakukan oleh kapal pemerintah asing di wilayah zona ekonomi eksklusif Indonesia, berupa penangkapan ikan secara ilegal yang dikawal oleh kapal Coast Guard asing merupakan ancaman pelanggaran wilayah pemerintah Indonesia.

Sebanyak lima Kapal Republik Indonesia (KRI) telah diterjunkan untuk mengamankan Perairan Natuna, Kepulauan Riau. Kadispen Lantamal IV/Tanjungpinang, Mayor Marinir Saul Jamlaay menerangkan, dua kapal baru datang hari ini dari Jakarta.

"Tiga KRI sejak beberapa hari lalu sudah berada di Natuna dan hari ini dua KRI dari Jakarta sudah tiba di Natuna," ujarnya di Tanjungpinang, Sabtu 4 Januari 2020 kemarin.