DPRD Sumbar gelar rapat paripurna penutupan masa sidang kedua tahun 2020 - 2021.



IMPIANNEWS.COM

Padang - DPRD sumbar gelar rapat paripurna  penutupan masa sidang kedua tahun 2020-2021, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sumatera Barat, menyerahkan laporan reses perseorangan anggota dewan kepada pemerintah provinsi.  Laporan reses tersebut, mestinya ditindaklanjuti sebagai acuan dalam pelaksanaan pembangunan daerah yang ke depan.

Penyerahan hasil reses perseorangan anggota dewan, dilakukan pada sidang paripurna DPRD Sumbar, Kamis 29 April  2021  di ruang sidang utama DPRD Sumbar. Ketua DPRD Sumbar Supardi saat memimpin rapat paripurna menyampaikan, sesuai undang-undang pemerintahan daerah, dprd wajib menjemput aspirasi masyarakat untuk mengetahui kebutuhan daerah.

Upaya  dilakukan untuk mningkatkan  kesejahteraan bagi masyarakat, reses merupakan instrumen penting untuk kelangsungan pembangunan daerah terutama pada daerah pemilihan masing-masing dewan. Untuk kegiatan reses sendiri, dilakukan sebanyak tiga kali dalam setahun.

Hasil reses yang ditampung oleh dewan, diharapkan bisa diakomodir oleh pemerintah daerah dan dibahas bersama untuk merealisasikannya, ” ucapnya.

Dalam agenda kegiatan dewan tersebut, reses sendiri dilakukan pada tanggal 15 sampai 25 Maret 2021. Banyak aspirasi masyarakat yang ditampung dalam kegiatan ini, diantaranya terkait dengan kebutuhan pembangunan daerah, belum optimalnya pelayanan publik, serta persoalan penyelenggaraan pemerintah daerah. Nantinya hasil reses juga akan menjadi rujukan dewan dalam realisasi anggaran pokok-pokok pikiran (pokir) dan penyusunan RKPD.

Laporan reses juga akan ditindaklanjuti oleh komisi-komisi untuk dibawa kepada rapat bersama Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Pemprov Sumbar,” Ujarnya.

Pada masa sidang kedua ini, yang juga bertepatan dengan pelaksanaan anggaran tahun 2021, DPRD Sumbar dalam menjalankan fungsi pembentukan peraturan daerah (perda) membahas lima perda yang tertunda pada tahun 2020, diantaranya rancangan peraturan daerah (ranperda) tentang pengelolaan hutan, ranperda tentang penyelenggaraan perlindungan perempuan dan anak.

Sedangkan terget perda yang masuk dalam propemperda tahun 2021 baru dibahas tentang rancangan awal RPJMD provinsi tahun 2016-2025. Pada masa sidang kedua, dalam pembentukan peraturan daerah dprd tidak bisa berbuat banyak dikarenakan kondisi yang belum stabil. Salain itu DPRD Sumbar juga menyorot pola pembahasan Ranperda yang belum tersistematis.

Dalam fungsi penganggaran,  DPRD Sumbar telah melakukan pembahasan pokok-pokok pikiran dalam penelaah RKPD tahun 2022. Menurut Supardi, fungsi pengawasan DPRD Sumbar telah menindak lanjuti rekomendasi LHP BPK tentang kepatuhan pengelolaan anggaran penanggulangan Covid-19 serta menyelesaikan pembahasan LKPJ kepala daerah tahun 2020.

Supardi menambahkan, sejumlah hal yang harus diperhatikan oleh Pemprov Sumbar, diantaranya adalah lambannya proses realisasi program dan kegiatan yang ditampung dalam APBD tahun 2021. Hal tersebut dikarenakan terlambatnya pembahasan dan penetapan. Terkait hal tersebut, tentu berdampak buruk terhadap perekonomian daerah dan masyarakat, sehingga harus diperhatikan oleh Pemprov . 

( Ay/rel )

Posting Komentar

0 Komentar