Rusia dan China Bersatu dengan Aliansi Militernya Terkuat, AS Tunggu Kehancuran

 Rusia dan China Bersatu dengan Aliansi Militernya Terkuat, AS Tunggu Kehancuran 


Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden China Xi Jinping.

IMPIANNEWS.COM (Rusia)

Amerika Serikat (AS) harus mulai wasapa. Sebab, Presiden Rusia Vladimir Putin telah mengisyaratkan tentang aliansi militer masa depan antara Rusia dan China yang akan lebih kuat daripada AS.

Gabungan dua kekuatan itu akan melebihi Angkatan Darat AS dengan perbandingan sekitar dua banding satu, memiliki tiga kali lebih banyak tank dan kapal perang, dan memiliki lebih banyak senjata nuklir.

Melansir The Sun, dikutip impiannews.com, China dan Rusia memiliki militer terkuat kedua dan ketiga di dunia - dan aliansi formal dapat membantu melawan AS.

Putin mengisyaratkan hubungan yang semakin dalam antara Moskow dan Beijing karena keduanya memiliki ketegangan yang sedang berlangsung dengan Washington.

Rusia terus mencoba dan mengeluarkan perjanjian senjata baru, sambil menghadapi tuduhan campur tangan pemilu yang sedang berlangsung di AS bersama dengan ketegangan militer di Eropa Timur dan Timur Tengah.

Sementara itu, China telah melihat hubungan dengan AS jatuh ke posisi terendah baru karena pandemi virus corona dan perselisihan di Laut China Selatan dan Taiwan.

Dailymail.co.uk memberitakan, saat ditanya apakah persatuan militer antara Moskow dan Beijing itu mungkin, Putin menjawab, "Kami tidak membutuhkannya, tetapi, secara teoritis, sangat mungkin untuk membayangkannya."

Rusia dan China memuji 'kemitraan strategis' mereka, tetapi sejauh ini menolak pembicaraan tentang kemungkinan membentuk aliansi militer.

Kekuatan gabungan militer Rusia dan China - yang menempati peringkat kedua dan ketiga pada Indeks Kekuatan global (PwrInx) dan hanya di belakang Amerika Serikat - akan mengerdilkan militer saingan barat mereka dalam sejumlah kategori utama.

China sudah memiliki jumlah terbesar dari pasukan aktif (2.183.000) dan pasukan darat (1.000.000) karena populasinya yang besar.

Sementara Rusia memiliki 900.000 pasukan aktif Rusia dan 400.000 pasukan darat. Jika ditotal, tentara gabungan China-Rusia masing-masing 3.083.00 dan 1.400.000.

Amerika Serikat, sementara itu, memiliki 1.372.000 tentara aktif dan 475.000 tentara darat. AS juga akan memiliki lebih sedikit kendaraan lapis baja, kendaraan artileri roket, jet tempur, dan kapal selam.

Rusia sudah memiliki cadangan nuklir terbesar di dunia, dengan perkiraan 6.375 hulu ledak nuklir.

Diperkirakan 290 China akan membuat total aliansi potensial menjadi sekitar 6.665 atau 865 lebih banyak daripada 5.800 Amerika Serikat.

Terlepas dari besarnya kekuatan potensial di bawah aliansi militer Rusia-China, pengeluaran militer AS masih lebih dari dua kali lipat dari gabungan Rusia dan China.

Namun AS akan juga memiliki kelebihan di beberapa bidang, seperti memiliki lebih banyak pesawat tempur - dengan 13.264 dibandingkan dengan 7.373.

Kapal induk juga merupakan salah satu cara terpenting untuk memproyeksikan kekuatan di seluruh dunia - dan AS memiliki 11 dengan dua lagi sedang dibangun.

China memiliki dua dengan satu sedang dibangun, dan Rusia hanya memiliki satu kapal yang sangat tua - dengan Admiral Kuznetsov yang menyemburkan asap yang terkenal.

Mengutip The Sun, Putin mengatakan permainan perang baru-baru ini yang dilakukan Rusia dan China menyoroti seberapa baik kedua negara bekerja sama.

Dia juga mengisyaratkan bahwa Rusia telah berbagi teknologi militer dengan China, tetapi menolak untuk menjelaskan secara spesifik.

"Tanpa ragu, kerja sama kami dengan China memperkuat kemampuan pertahanan tentara China. Waktu akan menunjukkan bagaimana itu akan berkembang. Kami tidak akan mengecualikannya," jelasnya.

Putin telah menjadi kunci dalam mendorong Rusia untuk mengembangkan senjata baru, termasuk memodernisasi senjata nuklirnya.

Dia telah berulang kali mendorong negaranya untuk menjadi yang terdepan dalam pengembangan teknologi seperti rudal hipersonik, yang dipandang sebagai perbatasan baru dalam teknologi persenjataan.

Namun Putin mengatakan, dia terus ingin menandatangani perjanjian senjata baru, dengan di mana perjanjian sebelumnya akan berakhir pada Februari.

Kesepakatan itu ditandatangani pada 2010 dengan Presiden AS Barack Obama, dan pakta tersebut membatasi setiap negara tidak lebih dari 1.550 hulu ledak nuklir yang dikerahkan dan 700 rudal dan pembom yang dikerahkan.

Namun Trump mengatakan mereka hanya akan memperbarui perjanjian jika China juga bergabung, tetapi Beijing menolak.***


Posting Komentar

0 Komentar