Mobes Polri Senjata Dijual Belikan Oknum Brimob ke KKB Alias Barang Ilegal

 Mobes Polri Senjata Dijual Belikan Oknum Brimob ke KKB Alias Barang Ilegal


Ilustrasi senjata ilegal milik Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) yang bergerak di Papua. (Sumber: Dok Kapen Kogabwilhan III)

IMPIANNEWS.COM (Jakarta).

Mabes Polri memastikan senjata api yang diduga diperjualbelikan oknum Brimob ke kelompok kriminal bersenjata (KKB) bukan senjata dinas.

Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Awi Setiyono menjelaskan senjata tersebut tidak memiliki dokumen alias barang ilegal.

Saat ini Propam Mabes Polri sedang menelusuri asal mula senjata ilegal tersebut.

Polri, sambung Awi, bakal menindak tegas pihak-pihak yang terlibat dalam kasus penyelundupan senjata ilegal tersebut dikutip impiannews.com dari Kompas.TV.

"Ini sudah menjadi perhatian pimpinan untuk menindak tegas dan menelusuri sampai sejauh mana terjadinya jual-beli senjata tersebut," ujar Awi di gedung Bareskrim Polri, Selasa (27/10/2020).

Sebelumnya tim gabugan TNI-Polri menangkap oknum anggota Brimob berinisial Bripka JH di Bandar Udara Nabire, Papua, Kamis (21/10/2020).

Diduga Oknum JH melakukan transaksi jual beli senjata ilegal. Selain JH, tim gabungan juga menangkap dua warga sipil yang salah satunya merupakan mantan anggota TNI.

Saat memberikan keterangan, Kapolda Papua Irjen Pol Paulus Waterpauw menduga, senjata yang diperjualbelikan itu akan digunakan KKB untuk mengganggu keamanan.

Dari tangan JH, pihaknya mengamankan dua pucuk senapan serbu jenis M-16 dan M4 yang akan diperjualbelikan.

Hasil pemeriksaan terhadap perantara, Pelaku sudah enam kali melakukan aktivitas jual beli senjata api kepada KKB.***


Posting Komentar

0 Komentar