Memanas, Prancis Tuduh Turki Bangkitkan Kebencian

Memanas, Prancis Tuduh Turki Bangkitkan Kebencian


Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian tuduh Turki bangkitkan kebencian terhadap Prancis. Foto/REUTERS

IMPIANNEWS.COM (Paris).

Menteri Luar Negeri (Menlu) Prancis Jean-Yves Le Drian menuduh Turki mencoba membangkitkan kebencian terhadap Prancis. Tuduhan ini semakin memanaskan perang kata-kata antara dua sekutu NATO tersebut terkait Islam.

Pada hari Sabtu, Prancis mengatakan akan menarik duta besarnya di Ankara guna konsultasi setelah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan Prancis Emmanuel Macron membutuhkan pemeriksaan kesehatan mental. (Baca: Ritel-ritel Kuwait Boikot Produk Prancis karena Kartun Nabi Muhammad)

Erdogan menuduh Macron memiliki masalah dengan Islam dan dengan Muslim karena membela hak untuk menayangkan kartun Nabi Muhammad—tindakan yang menyebabkan seorang guru sekolah Prancis dipenggal pria etnis Chechnya minggu lalu.

Le Drian mengecam penghinaan Erdogan terhadap Macron, dan menggambarkannya sebagai perilaku yang tidak dapat diterima dari sekutu. (Baca: Dewan Cendekiawan Senior Saudi: Menghina Nabi Muhammad Hanya Melayani Ekstremis)

"Propaganda penuh kebencian, fitnah terhadap Prancis di Ankara mengungkapkan keinginan untuk melancarkan kebencian terhadap kami dan di tengah-tengah kami," katanya.

Dia juga mengulangi kekecewaan Prancis atas kegagalan Turki untuk mengutuk pembunuhan mengerikan terhadap guru Samuel Paty atau untuk mengekspresikan solidaritas dengan Prancis setelah serangan itu. (Baca: Erdogan: Macron Perlu Perawatan Mental atas Sikapnya terhadap Muslim)

Paty dipenggal oleh seorang pria Chechnya yang berusia 18 tahun karena menunjukkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya dalam diskusi tentang kebebasan berbicara dan berekspresi di kelas.

Serangan itu menyebabkan guncangan mendalam di Prancis, terjadi lima tahun setelah pembantaian ekstremis di kantor majalah satire Charlie Hebdo, yang pertama kali menerbitkan kartun-kartun yang dipandang oleh banyak Muslim sebagai ofensif.

Macron memuji Paty sebagai "pahlawan diam" yang menjunjung tinggi nilai-nilai sekuler Prancis dan bersumpah bahwa negara tidak akan menyerah soal kartun tersebut. Hal itu membuat Erdogan marah.

“Apa yang bisa dikatakan tentang seorang kepala negara yang memperlakukan jutaan anggota dari kelompok agama yang berbeda seperti ini: pertama-tama, lakukan pemeriksaan mental,” kata Erdogan dalam pidato yang disiarkan televisi.

"Macron membutuhkan perawatan mental," imbuh dia.

Prancis dan Turki berselisih mengenai berbagai masalah termasuk hak maritim di Mediterania timur, Libya, Suriah dan konflik antara Armenia dan Azerbaijan atas Nagorno-Karabakh.

Erdogan sering membidik Macron, menyebutnya sebagai "mati otak" tahun lalu setelah pemimpin Prancis menggunakan istilah itu untuk menggambarkan NATO.


Posting Komentar

0 Komentar