Filipina Kerahkan Milisi, Siap Perang di Laut China Selatan dengan Beijing


IMPIANNEWS.COM (Filipina).

Filipina telah memperingatkan bahwa bentrokan antara China dan Filipina akan meningkat, dengan mengerahkan ratusan milisi Filipina di titik nyala terbaru di Laut China Selatan.

Kepala angkatan laut Filipina Giovanni Carlo Bacordo mengumumkan, negara itu akan mengirim ratusan milisi ke perairan yang diperebutkan di Laut China Selatan, untuk menjaga kendali atas wilayah mereka.

Tetapi para ahli telah memperingatkan, rencana baru itu akan meningkatkan risiko bentrokan antara pasukan non-militer di perairan yang sudah retak itu. Filipina, di antara negara-negara Indo-Pasifik lainnya, baru-baru ini menegaskan kembali klaim mereka atas perairan tersebut, di mana AS dan India menantang China atas klaim “penindasan” tentang “kedaulatan” mereka.

Bacordo mengumumkan, lebih dari 240 milisi akan dikirim ke Scarborough Shoal dan Kepulauan Spratly, lapor Daily Express dikutip impiannews.com.

Jumlah tersebut akan mencakup nelayan lokal, yang akan dilatih menjadi unit pengangkut laut, dengan rencana untuk melawan penangkapan ikan China yang agresif.

Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana mengumumkan, tidak ada anggaran pemerintah untuk pelatihan milisi, dan tidak ada jadwal untuk penempatan mereka.


Sebuah kapal penjaga pantai China berupaya memblokir kapal Filipina di Laut China Selatan, 29 Maret 2014. (Foto: Associated Press/Bullit Marquez)

Itu terjadi setelah tahun lalu melihat setidaknya 100 kapal nelayan yang diduduki milisi China berkerumun di sekitar Pulau Thitu, yang dimiliki oleh Filipina.

Tetapi Chen Xiangmiao, peneliti asosiasi Institut Nasional untuk Studi Laut China Selatan, memperingatkan milisi yang baru diumumkan kemungkinan akan menyebabkan bentrokan yang lebih tidak resmi antara China dan Filipina.

Dikutip Daily Express, dia berkata: “Antara China dan Vietnam, konflik antara milisi atau kekuatan non-militer lainnya mungkin akan meningkat.”

Collin Koh, peneliti dari S Rajaratnam School of International Studies di Nanyang Technological University Singapura, menambahkan, rencana baru tersebut merupakan reaksi terhadap ekspansi China yang agresif.

Dia menambahkan: “China menggunakan milisi maritim untuk mendukung klaim di perairan yang disengketakan, dan begitu pula Vietnam meskipun mereka berinvestasi dalam membangun angkatan laut dan badan penegakan hukum maritim mereka.”

“Mungkin tepat untuk melihat milisi maritim sebagai bagian dari pendekatan ‘seluruh bangsa’ atau ‘seluruh masyarakat’ dalam mengamankan kepentingan maritim nasional.”

Presiden Filipina Rodrigo Duterte baru-baru ini menegaskan kembali klaim negaranya atas sebagian Laut China Selatan.

Dalam pidatonya di majelis umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Duterte merujuk pada putusan 2016 yang mengabadikan klaim Filipina atas perairan tersebut, yang telah diabaikan oleh China sejak saat itu.

Namun Duterte menanggapi ekspansi China dalam pidatonya, dan berkata “putusan tersebut sekarang menjadi bagian dari hukum internasional” dan bahwa “kami dengan tegas menolak upaya untuk melemahkannya.”

Pidato tersebut menandai perubahan haluan dari hubungan sebelumnya, di mana Duterte pada Juli mengklaim: “China mengklaimnya. Kami mengklaimnya. China punya senjata. Kami tidak punya. Jadi, sesederhana itu.”

Ini juga menyusul negara-negara di Laut China Selatan yang menolak kontrol agresif China atas perairan tersebut.

Presiden China Xi Jinping memperingatkan AS agar tidak menantang Beijing atas “kedaulatannya”, menambahkan China “akan berjuang dan berjuang sampai akhir, bahkan jika Anda adalah negara adidaya nomor satu di dunia.”

Dia kemudian berkata: “Tindakan apa pun yang hanya berfokus pada diri sendiri dan upaya apa pun untuk terlibat dalam hegemoni dan penindasan tidak akan berhasil, bukan hanya tidak akan berhasil, tetapi juga akan menjadi jalan buntu.”

Pemimpin China itu juga menyerang Washington dengan mengatakan “unilateralisme, proteksionisme, dan egoisme tidak akan pernah berhasil”, Daily Express mencatat.

AS juga telah bergabung dengan India, Australia, dan Jepang (QUAD) dalam melakukan latihan militer di Laut China Selatan.

Kelompok ‘QUAD’ tersebut telah dikecam oleh Beijing, yang mengklaim bahwa empat kekuatan itu “primitif” dan tidak akan mempengaruhi perubahan di wilayah tersebut.

Global Times yang dikelola pemerintah China mengatakan: “Sejauh ini, mekanisme QUAD masih primitif. Setiap upaya untuk memobilisasi pasukan di sekitar China akan gagal.”

“China perlu waspada, tapi tetap tenang dan percaya diri. China adalah kekuatan positif di kawasan ini. China kuat, tetapi menunjukkan niat baik kepada orang lain.”

“China tidak bertindak melawan dunia.”

Penerjemah dan editor: Aziza Larasati

Keterangan foto utama: Aktivis menggelar aksi unjuk rasa yang menegaskan kedaulatan Filipina atas pulau-pulau yang diperebutkan di Laut China Selatan. (Foto: Getty Images)

Kerahkan Ratusan Milisi, Filipina Siap Perang Laut China Selatan dengan Beijing***


Posting Komentar

0 Komentar