Profesor Abdul-Halim Al-Ashqar Palestina Ceritakan Siksaan di Penjara AS, Selama 15 Tahun

 Profesor Abdul-Halim Al-Ashqar Palestina Ceritakan Siksaan di Penjara AS, Selama 15 Tahun


Profesor Palestina Abdul-Halim Al-Ashqar, 7 Juni 2019 [Twitter]

IMPIANNEWS.COM (Jakarta).

Abdul-Halim Al-Ashqar, berasal dari kota Nablus di Tepi Barat yang diduduki, menceritakan penderitaannya di dalam penjara AS selama 15 tahun penahanannya.

Al-Ashqar, yang mencalonkan diri dalam pemilihan presiden Palestina pada tahun 2005, mengungkapkan bahwa dia menghabiskan total sekitar 15 tahun di dalam penjara AS atas tuduhan "tak berdasar" terkait dengan mendukung Hamas.

Al-Ashqar memulai karirnya di Universitas Islam Gaza pada tahun 1985 dan menjadi kepala Kantor Hubungan Masyarakat, mencatat bahwa Israel melakukan banyak upaya untuk menutupnya atas tuduhan bahwa itu dijalankan oleh Hamas.

Al-Ashqar memperoleh beasiswa Fulbright pada tahun 1989 untuk menyelesaikan gelar PhD di AS. “Pada awalnya, Israel melarang saya bepergian, mengklaim saya adalah seorang aktivis di Palestina dan saya akan pergi ke Amerika untuk membawa lebih banyak masalah kepada mereka,” menurut Al-Ashqar dilansir Middleeast dan dikutip impiannews.com, Senin (28/09).

"Pada akhirnya, mereka mengizinkan saya untuk bepergian, tetapi tidak berhenti membuat masalah bagi saya," katanya, mencatat bahwa otoritas pendudukan Israel menghubungi universitasnya di AS untuk menekannya. Karena tekanan Israel, pengawas tesis dan dekan fakultas tempat dia belajar, mengeluarkan beberapa peringatan.

Profesor itu menuduh bahwa Biro Investigasi Federal (FBI) memintanya untuk memberikan informasi tentang orang-orang Palestina yang dia kenal sebelum tiba di AS, menjanjikannya paspor dan uang AS.

“Saya menolak karena saya tidak mengenal orang yang bersalah,” Al-Ashqar menjelaskan, “jadi mereka mengajukan pengaduan terhadap saya pada tahun 1998 dengan tuduhan saya mendukung Hamas. Saya menolak untuk berdiri di depan pengadilan dan karena itu mereka mengirim saya ke penjara."

“Saya melakukan mogok makan dan setelah 11 hari, saya dirawat di rumah sakit dan dicekok paksa. Mereka berjanji untuk membantu saya jika saya berubah pikiran, tetapi saya melanjutkan pemogokan yang berlangsung selama enam bulan. Saya pikir itu yang terpanjang dalam sejarah AS. Namun, Hamas dicap oleh AS sebagai kelompok teroris pada tahun 1995, tetapi mereka menahan saya karena klaim sebelum tanggal itu. Saya bukan Hamas, tapi seorang aktivis yang percaya pada perjuangan Palestina dan saya mengatakan ini kepada orang Amerika sejak hari pertama."

Pada tahun 2000, profesor memiliki kontrak kerja tiga tahun dengan Howard University, yang menolak untuk memperbarui kontrak pada tahun 2003 karena klaim tidak memiliki visa atau izin tinggal yang sah.

Akibatnya, Al-Ashqar mengajukan permohonan suaka politik karena, menurutnya, Israel ingin menghukumnya, tetapi dia menghadapi hukuman penjara di AS atas klaim yang sama.

“Saya tinggal di penjara selama dua bulan dan saya menghabiskan waktu mereka untuk mogok makan,” menunjukkan bahwa pihak berwenang AS memintanya untuk mencabut permohonan suaka dan meninggalkan negara itu dalam dua bulan.

Karena dia tidak punya tempat untuk pergi, dia tetap tinggal dan pengadilan AS menghukumnya 135 bulan penjara karena klaim yang terkait dengan memutarbalikkan jalannya keadilan. Namun, biaya semacam itu biasanya dikenakan antara 24 hingga 40 bulan, menurut hukum AS. Dia menghabiskan sekitar sepuluh tahun di penjara dan dibebaskan pada 2017. Setelah itu, dia mulai mencari negara yang tidak akan menyerahkannya ke Israel .

“Setelah beberapa saat pembebasan saya, kantor imigrasi memanggil saya. Namun, saya sakit. Saya terpaksa pergi. Saat saya tiba, saya langsung dikirim ke penjara dan menghabiskan 18 bulan di sana. Itu adalah pelanggaran berat terhadap hukum mereka, ”tutur Al-Ashqar.

Al-Ashqar mengklaim bahwa FBI berusaha mendeportasinya langsung ke Israel setelah dia dibebaskan pada Juni 2019. “Saya mengajukan permohonan suaka politik. FBI tidak menunggu, pengadilan mendeportasi saya dengan pesawat ke Israel, tetapi ketika pesawat berada di langit, hakim senior memutuskan untuk memberi saya suaka dan memerintahkan saya segera kembali. "

Dia kemudian ditempatkan di bawah tahanan rumah dan memiliki tag kalkir di kakinya. Dia diwajibkan untuk tidak meninggalkan kota tempat tinggalnya tanpa izin sebelumnya.

Dia mengatakan bahwa Turki akan menjadi tempat terbaik baginya karena: "Ini adalah satu-satunya negara di mana rakyat dan presidennya masih bersimpati kepada rakyat Palestina, dan pemimpinnya cukup kuat untuk menentang Israel." ***


Posting Komentar

0 Komentar