PIJ Berbasis di GAZA Siap Hadapi Agresi Meliter Israel

 

PIJ Berbasis di GAZA Siap Hadapi Agresi Meliter Israel


IMPIANNEWS.COM (Gaza).

Jihad Islam Palestina (PIJ) mengatakan kelompok perlawanan yang berbasis di Gaza sepenuhnya siap untuk menanggapi setiap tindakan agresi oleh militer Israel, memperingatkan bahwa “tidak ada garis merah”(tidak ada jalan kembali) dalam menghadapi rezim pendudukan.

Dalam wawancara dengan saluran TV Lebanon al-Mayadeen pada hari Rabu, Sekretaris Jenderal Jihad Islam Ziyad al-Nakhalah mengatakan kelompok perlawanan Palestina memiliki kehadiran militer di Tepi Barat yang diduduki, dan bahwa Israel “adalah target roket perlawanan.”

Tidak ada garis merah dalam tindakan perlawanan yang diambil terhadap penjajah dan Israel secara keseluruhan menjadi target jika perang pecah,” kata Nakhalah.

Mengacu pada keputusan baru-baru ini untuk membentuk kepemimpinan bersama organisasi Palestina, dia mengatakan “perubahan penting” akan terjadi di wilayah Palestina, “terutama di Tepi Barat.”

“Segera kami akan mengembangkan persamaan baru yang mungkin mencapai aksi militer bersama,” kata Nakhalah, menekankan bahwa “tidak ada gencatan senjata yang mengikat” bagi kelompok Palestina di Gaza dan mereka berada dalam “perang dan konflik yang berkelanjutan” di perbatasan jalur tersebut. .

“Kami terikat dengan Palestina dari laut hingga sungai dan ini hak kami,” ujarnya.

Nakhalah meminta para pemimpin Palestina untuk “merumuskan program politik terpadu” dalam menghadapi pendudukan.

“Kami ingin rakyat Palestina dan kepemimpinan mereka berada dalam proyek yang jelas dan bersatu jauh dari ilusi perdamaian,” kata Nakhalah.

Pemimpin PIJ juga mengecam perjanjian normalisasi baru-baru ini yang ditandatangani antara Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain, dan Israel.

“Negara-negara yang telah menandatangani perjanjian dengan pendudukan tidak akan membawa perubahan regional yang signifikan, dan mereka adalah saudara yang mengecewakan kami,” kata Nakhalah.

“Rakyat Palestina telah berjuang sendiri sejak awal,” katanya.

“Dengan melintasnya pesawat Israel di atas Mekah dan Madinah menyedihkan dan memalukan,” kata pemimpin Palestina itu, mengacu pada penerbangan Israel ke UEA yang melewati Arab Saudi.

Dia lebih lanjut menyambut baik dukungan Iran dan Turki untuk rakyat Palestina.

Pemimpin Jihad Islam bertanggung jawab atas serangan roket yang diluncurkan pada hari Selasa ke wilayah pendudukan, menyebutnya sebagai tanggapan terhadap “penghinaan di Gedung Putih.”

Roket Palestina memicu sirene di kota Ashkelon dan Ashdod, berpotensi mengirim ratusan ribu orang Israel bergegas ke tempat penampungan bom tepat ketika Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menandatangani perjanjian di Gedung Putih dengan Menteri Luar Negeri Emirat Sheikh Abdullah bin Zayed Al Nahyan dan Bahrain. Menteri Luar Negeri Abdullatif al-Zayani.

Warga Palestina, yang mencari negara merdeka di Tepi Barat dan Gaza yang diduduki, memandang kesepakatan yang ditengahi AS sebagai pengkhianatan terhadap perjuangan mereka.

Hamas juga mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa bangsa Palestina “bersikeras melanjutkan perjuangannya sampai mendapatkan kembali semua haknya.”

Pantai Sliver, rumah bagi sekitar dua juta orang, telah berada di bawah pengepungan melumpuhkan yang diberlakukan Israel sejak Juni 2007, yang telah menyebabkan penurunan standar hidup serta tingkat pengangguran yang belum pernah terjadi sebelumnya dan kemiskinan yang tak henti-hentinya di sana.

Israel juga telah melancarkan tiga perang besar melawan daerah kantong itu sejak 2008, menewaskan dan melukai ribuan warga Gaza setiap kali dan menghancurkan infrastruktur yang sudah buruk di wilayah yang miskin itu. ***


Posting Komentar

0 Komentar