AS Semakin Panik, Satelit Pertahanan Diserang Lewat Agresi Rusia dan China

 

AS Semakin Panik, Satelit Pertahanan Diserang Lewat Agresi Rusia dan China


Rusia mengumumkan akan mengirim pesawat berawak ke bulan pada 2030.

IMPIANNEWS.COM (AS).

Amerika Serikat semakin panik dalam beberapa hari ini. Mereka telah melaporkan adanya agresi yang dilakukan Rusia dan China.

Agresi tersebut dilakukan lewat satelit luar angkasa. DUmana satelit pertahanan Amerika menjadi target.

Kepanikan tersebut disampaikan oleh pihak terkiat pertahanan AS.

Mereka telah melaporkan adanya kegiatan Rusia dan China yang kian intens menyerang pertahanan Amerika Serikat

Demikian dikatakan pejabat dari Angkatan Luar Angkasa AS yang baru dibentuk dan Kantor Direktur Intelijen Nasional.

Dalam pengarahannya kepada beberapa komite kongres tentang "peningkatan" dalam aktivitas militer Rusia di luar angkasa yang menargetkan satelit pertahanan dan intelijen AS.

Sumber itu menolak untuk mengomentari secara spesifik insiden baru-baru ini, meskipun mengakui ada agresi Cina dan Rusia di luar angkasa. Tindakan baru-baru ini dianggap "cukup serius" untuk mendapatkan pengarahan di Capitol Hill.

Para pejabat juga memberi pengarahan kepada komite tentang rencana untuk melawan agresi Rusia, kata sumber itu.

Tindakan agresif tersebut dilakukan di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang aktivitas Rusia dan Cina di luar angkasa, terutama terkait senjata anti-satelit.

Awal tahun ini Pentagon mendirikan Space Force, cabang baru militer yang disahkan oleh Presiden Trump, yang seharusnya membantu melindungi aset luar angkasa AS.

Banyak pekerjaan yang terkait dengan perlindungan sistem militer di luar angkasa dalam keadaan rahasia, tetapi selama konferensi virtual baru-baru ini, Pengawal Nasional Angkatan Darat Mayor Jenderal Tim Lawson mengisyaratkan "hal-hal yang akan datang" yang akan membantu memerangi ancaman berbasis ruang angkasa, sambil menekankan pentingnya menciptakan jaringan satelit kecil yang besar dan tangguh, yang kurang rentan dibandingkan satelit militer dan intelijen yang saat ini beroperasi.

Perwakilan Komite Intelijen DPR dan Senat serta Kantor Direktur Intelijen Nasional menolak berkomentar.

“ODNI tidak membahas masalah intelijen atau komunikasi sensitif dan rahasia dengan Kongres,” tulis juru bicara ODNI dalam email. Juru bicara DPR dan Komite Angkatan Bersenjata Senat, Pentagon, dan Angkatan Luar Angkasa, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Campur tangan Rusia di luar angkasa telah lama menjadi topik perhatian pemerintah AS. Luar angkasa belum menjadi "tempat perlindungan" yang aman selama beberapa dekade, kata Robin Dickey, seorang analis di Pusat Kebijakan dan Strategi Antariksa Perusahaan Dirgantara nirlaba.

"Rusia telah melakukan hal ini selama beberapa tahun," jelas seorang mantan pejabat keamanan nasional yang bertugas selama pemerintahan Trump.

Satelit militer Rusia dan pesawat ruang angkasa lainnya sering melakukan apa yang disebut operasi "kedekatan", jelas mantan pejabat itu. Satelit asing itu mendekati satelit AS untuk mencari kerentanan atau menentukan kemampuan.

Armada satelit mata-mata dan pertahanan pemerintah AS bernilai miliaran dolar dan membantu menyelimuti dunia dalam cakupan yang hampir konstan, membantu pejabat AS melihat perkembangan yang mengkhawatirkan seperti uji senjata baru atau menemukan tempat persembunyian teroris.

Satelit sangat penting untuk komunikasi, navigasi, cuaca, pemantauan lingkungan, dan pertahanan, serta intelijen secara lebih luas.

Badan Intelijen Pertahanan, yang bertugas mengumpulkan dan menganalisis intelijen untuk Pentagon, baru-baru ini menerbitkan laporan panjang berjudul "Challenges to Security in Space."

Menurut laporan tersebut, militer Cina dan Rusia "memandang ruang angkasa sebagai hal penting untuk peperangan modern" dan bertujuan untuk melakukan operasi di sana "sebagai cara untuk mengurangi efektivitas militer AS dan sekutu."

Penulis DIA juga mencatat bahwa Rusia dan Cina sedang mengembangkan "kemampuan jamming dan dunia maya, senjata energi terarah, kemampuan di orbit, dan rudal antisatelit berbasis darat.

Yang terakhir ini merupakan teknologi yang dapat berdampak negatif atau merusak langsung pada satelit AS.

Persenjataan ruang angkasa Rusia mungkin dapat mengganggu atau menurunkan komunikasi dan navigasi AS melalui GPS, memblokir pandangan citra satelit AS atau bahkan menghancurkan satelit tertentu, menurut DIA.

Pada tanggal 23 Juli, Komando Luar Angkasa AS mengumumkan memiliki bukti bahwa Rusia telah menguji "senjata anti-satelit berbasis ruang angkasa" baru - teknologi yang menurut Kementerian Pertahanan Rusia dirancang untuk menjalankan pengujian pada peralatan antariksa sendiri.

Jenderal John Raymond, komandan Komando Luar Angkasa AS dan kepala operasi luar angkasa Angkatan Luar Angkasa AS, sebelumnya telah memperingatkan tentang kegiatan serupa.

"Ini adalah bukti lebih lanjut dari upaya berkelanjutan Rusia untuk mengembangkan dan menguji sistem berbasis ruang angkasa, dan konsisten dengan doktrin militer yang diterbitkan Kremlin untuk menggunakan senjata yang membahayakan AS dan aset sekutu di ruang angkasa," katanya dalam sebuah pernyataan pada saat itu.

Christopher Ford, seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri, mengutuk uji coba Rusia itu sebagai contoh “advokasi munafik Rusia atas kontrol senjata luar angkasa, yang dengannya Moskow bertujuan untuk membatasi kemampuan Amerika Serikat."

Namun, kemudian pada bulan Juli, pejabat dari Departemen Luar Negeri, Pertahanan dan Energi serta Dewan Keamanan Nasional bertemu dengan rekan-rekan Rusia untuk diskusi panjang tentang kebijakan dan keamanan luar angkasa, dan "menyatakan minat untuk melanjutkan diskusi ini dan meningkatkan komunikasi." (ap/sak)


Posting Komentar

0 Komentar