AS dengan Arogan Picu Ketegangan Internasional, Lawan Dunia atas Sanksi Snapback Iran

 


Tiga belas dari 15 anggota Dewan Keamanan PBB, termasuk sekutu lama AS, mengatakan langkah Washington batal [File: Johannes Eisele / AFP] /

IMPIANNEWS.COM (AS).

Amerika Serikat akan secara sepihak mengumumkan akhir pekan ini bahwa sanksi PBB yang menargetkan Iran sekali lagi berlaku, melanggar hampir semua anggota Dewan Keamanan PBB (DK PBB) lainnya termasuk sekutu lama.

"Hampir semua sanksi PBB terhadap Iran akan diberlakukan akhir pekan ini pada pukul 8 malam Waktu Timur (00:00 GMT) pada Sabtu tanggal 19," kata Elliott Abrams, perwakilan khusus pemerintahan Trump untuk Iran.

Namun, langkah tersebut berisiko meningkatkan isolasi diplomatik Washington sementara juga memicu ketegangan internasional menjelang pemilihan umum AS yang sangat dinantikan pada bulan November.

Dikutip mantrasukabumi.com dari Aljazeera bahwa tiga belas dari 15 anggota DK PBB, termasuk Inggris, Prancis, dan Jerman, mengatakan langkah Washington tidak berlaku dan para diplomat yakin hanya sedikit negara yang kemungkinan akan menerapkan kembali langkah-langkah tersebut, yang dicabut berdasarkan kesepakatan 2015 antara kekuatan dunia dan Iran.

Kebuntuan dimulai pada pertengahan Agustus ketika pemerintahan Presiden AS Donald Trump mengalami kekalahan telak di Dewan Keamanan PBB setelah mencoba memperpanjang embargo senjata konvensional yang dikirim ke Teheran.

Diberlakukan pada tahun 2007, embargo tersebut akan berakhir pada 18 Oktober, sebagaimana disepakati berdasarkan kesepakatan nuklir antara Iran, Rusia, China, Jerman, Inggris, Prancis dan Amerika Serikat yang berupaya untuk mencegah Teheran mengembangkan senjata nuklir dengan imbalan keringanan sanksi.

Menyusul kegagalan bulan lalu untuk memperpanjang embargo senjata di DK PBB, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo melakukan serangan yang luar biasa kuat terhadap sekutu Prancis, Inggris dan Jerman, menuduh mereka "berpihak pada ayatollah Iran". Pada 20 Agustus, ia mengumumkan langkah kontroversial yang dikenal sebagai "snapback", yang bertujuan untuk menetapkan kembali semua sanksi terhadap Iran sebulan kemudian.

Sanksi dicabut pada 2015 ketika Iran menandatangani kesepakatan nuklir, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Namun, Trump mengatakan kesepakatan penting, yang dinegosiasikan oleh pendahulunya Barack Obama, tidak cukup. Pada tahun 2018, presiden Republik secara sepihak menarik AS dari JCPOA dan melanjutkan untuk memperbarui dan bahkan memperkuat sanksi bilateral Washington.

Saat ini, AS bersikeras bahwa mereka masih menjadi peserta dalam perjanjian yang dikeluarkannya, tetapi hanya agar ia dapat mengaktifkan opsi "snapback".

Hampir setiap anggota Dewan Keamanan lainnya mempermasalahkan kemampuan Washington untuk melaksanakan putaran hukum ini, dan dewan tersebut belum mengambil tindakan lebih jauh.

Inggris, Prancis dan Jerman mengatakan kepada DK PBB pada hari Jumat bahwa keringanan sanksi PBB untuk Iran akan berlanjut setelah 20 September.

"Kami telah bekerja tanpa lelah untuk melestarikan perjanjian nuklir dan tetap berkomitmen untuk melakukannya," kata utusan PBB untuk ketiga negara tersebut dalam sebuah surat kepada dewan tersebut, yang dilihat oleh kantor berita Reuters.

Di tengah pertikaian, pemerintahan Trump berperilaku seolah-olah sanksi internasional akan kembali, sementara komunitas internasional lainnya terus bertindak seolah-olah tidak ada yang berubah.

Jadi, apakah ini isyarat simbolis yang dirancang untuk mengingatkan kembali garis keras Washington terhadap Teheran, atau adakah tindakan yang lebih konkret dalam waktu dekat?

Amerika akan "berpura-pura bahwa mereka telah mengaktifkan snapback dan oleh karena itu sanksi kembali berlaku," kata seorang diplomat Eropa kepada kantor berita AFP. dikutip impiannews.com. Tetapi "tindakan ini tidak akan memiliki dasar hukum" dan oleh karena itu "tidak dapat menimbulkan akibat hukum".

"Saya tidak melihat apa-apa terjadi," kata seorang diplomat PBB lainnya. "Itu hanya sebuah pernyataan. Ini seperti menarik pelatuk dan tidak ada peluru yang keluar."

Diplomat lain menyesalkan tindakan "sepihak" AS, mengatakan bahwa "Rusia dan China sedang duduk, bahagia, makan popcorn, menyaksikan" kejatuhan besar yang tidak stabil "antara Washington dan mitra Eropa-nya.

AS, bagaimanapun, menuntut embargo senjata diperpanjang "tanpa batas waktu" dan bahwa banyak kegiatan lain yang terkait dengan program nuklir dan balistik Iran harus dikenakan sanksi internasional.

Pompeo mengatakan minggu ini AS akan "melakukan semua hal yang perlu kami lakukan untuk memastikan bahwa sanksi itu diberlakukan.

"Kami akan bertindak dengan cara - dan kami telah bertindak - yang akan mencegah Iran untuk dapat membeli tank China dan sistem pertahanan udara Rusia," katanya.

"Kami berharap setiap negara mematuhi resolusi Dewan Keamanan PBB sepenuhnya," tambahnya. Di sinilah masalah ini berisiko memicu ketegangan internasional.

Trump berencana untuk mengeluarkan perintah eksekutif yang memungkinkan dia untuk menjatuhkan sanksi AS kepada siapa pun yang melanggar embargo senjata PBB terhadap Iran, sumber mengatakan kepada Reuters, dalam upaya untuk memperkuat pernyataan AS bahwa tindakan tersebut telah diperpanjang tanpa batas setelah 18 Oktober.

Sumber, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan pada hari Kamis bahwa perintah itu diharapkan dalam beberapa hari mendatang dan akan memungkinkan Trump untuk menghukum aktor asing - entitas AS sudah dilarang untuk berdagang senjata dengan Iran - dengan mencabut akses mereka ke pasar AS.

Enam minggu setelah pemilihan AS, Trump juga dapat menggunakan pidatonya kepada Majelis Umum pada hari Selasa untuk "mencoba dan membuat kejutan dengan mengumumkan semacam hukuman finansial di PBB karena ketidakpuasannya atas proses snapback", kata Richard Gowan , dari International Crisis Group.

Tiga pejabat senior Iran mengatakan kepada Reuters bahwa kepemimpinan Iran bertekad untuk tetap berkomitmen pada kesepakatan nuklir, berharap kemenangan saingan politik Trump, Joe Biden, dalam pemilihan 3 November akan menyelamatkan pakta yang runtuh itu.

Biden, yang menjadi wakil presiden ketika pemerintahan Obama merundingkan kesepakatan itu, mengatakan dia akan bergabung kembali dengan kesepakatan itu jika Iran terlebih dahulu melanjutkan kepatuhan.

"Jika Iran kembali ke kepatuhan ketat dengan kesepakatan nuklir, Amerika Serikat akan bergabung kembali dengan perjanjian dan membangun di atasnya, sambil bekerja dengan sekutu untuk mendorong kembali tindakan destabilisasi Iran," kata juru bicara kampanye Biden Andrew Bates.**


Posting Komentar

0 Komentar