Studi Israel : Nikotin Sebagai Terapi Potensial Untuk COVID-19


IMPIANNEWS.COM (Tel Aviv)

Sebuah penelitian di Israel telah menemukan merokok dapat meningkatkan perlindungan terhadap coronavirus. Hasil studi ini mendukung temuan serupa baru-baru ini oleh para peneliti di Perancis, Cina dan Italia, meskipun sebuah penelitian di Inggris telah menemukan yang sebaliknya.

Memperhatikan adanya laporan yang saling bertentangan mengenai dampak merokok pada kemungkinan tertular virus corona, tim Israel yang dipimpin oleh Dr. Ariel Israel melakukan penelitian berbasis populasi yang mengumpulkan data dari lebih dari tiga juta anggota dewasa dari Clalit Health Service, penyedia layanan kesehatan yang terbesar di Israel. 

Hasilnya, disajikan dalam makalah non-peer-review yang diterbitkan di medRxiv pada hari Jumat, menemukan bahwa "risiko infeksi oleh COVID-19 tampaknya berkurang setengah di antara perokok saat ini."

Dari lebih dari tiga juta orang dewasa yang termasuk dalam penelitian ini, 114.545 telah dites untuk virus, di antaranya hanya 4% yang dites positif. 

Para peneliti mencocokkan mereka yang dites positif dengan yang negatif dengan rasio 1: 4, dengan mempertimbangkan sedekat mungkin variabel seperti usia, jenis kelamin dan etnis. 

Mereka menemukan bahwa di antara mereka yang dites positif, 9,8% adalah perokok terhadap 19% dari keseluruhan populasi.

Kebiasaan merokok sebelumnya juga tampak memberi manfaat, karena 11,7% dari mereka yang dites positif adalah mantan perokok terhadap 13,9% pada populasi penelitian umum. Oleh karena itu, hasilnya mereka yang sebelumnya merokok memiliki risiko terkena virus 19% lebih rendah.

Hasil ini tampaknya bertahan bahkan ketika kondisi yang ada sebelumnya diperhitungkan - dan dari mereka yang melakukan tes positif, tidak ada bukti bahwa merokok memperburuk gejala penyakit.

"Besarnya hubungan yang diamati untuk merokok saat ini, dengan kemungkinan infeksi berkurang sekitar setengah pada perokok, menunjukkan efek perlindungan asli dari merokok pada risiko COVID-19."

Temuan ini mencerminkan hasil yang sebanding dalam penelitian terbaru yang dilakukan oleh Prof Zahir Amoura dari Rumah Sakit Pitié Salpétrière di Paris, yang menemukan bahwa, dari 482 pasien COVID-19 yang datang ke rumah sakit antara 28 Februari dan 9 April, hanya 4,4% dari -pasien rawat jalan dan 5,3% dari pasien rawat jalan adalah perokok harian, terhadap 25,4% dari populasi umum. 

Studi itu juga menemukan bahwa perokok 80% lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami gejala yang parah, para peneliti terkemuka menyarankan bahwa nikotin dalam rokok berikatan dengan situs reseptor sel, menghalangi akses dan mencegah virus berkembang. (jpost)

Posting Komentar

0 Komentar