Dokumen WHO Bocor ke Publik, Sikap Tiongkok saat Awal Wabah Virus Corona Terungkap

ILUSTRASI virus corona.* /pixabay

IMPIANNEWS.COM -- Sebuah penyelidikan baru-baru ini mengungkapkan bahwa Tiongkok telah menahan informasi penting terkait virus corona.

Tiongkok menunda tanggapan international terhadap wabah itu, selama berminggu-minggu saat pertama kali kemunculannya diketahui pada Januari 2020 lalu.

Berdasarkan dokumen dan kesaksian dari pihak internal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang diperoleh oleh Associated Press (AP), mengungkapkan bahwa pejabat Tiongkok gagal membagikan peta genetik atau genom dari virus selama lebih dari seminggu setelah berhasil menguraikannya pertama kali.

Selain itu, usai dua minggu pejabat Tiongkok gagal mengungkapkan bahwa virus itu dapat ditularkan antara manusia ke manusia.

Dikutip impiannews.com dari laman Business Insider, para ilmuwan di Institut Virologi Wuhan, Tiongkok menguraikan virus pada 2 Januari 2020 silam.

Namun, pihak pejabat kesehatan Tiongkok tidak mempublikasikan rincian temuan mereka sampai lebih dari seminggu kemudian dari 12 Januari 2020 lalu.

Dikabarkan AP, baru pada tanggal 20 Januari 2020 lalu, negara Tiongkok mengumumkan penemuan tersebut pada WHO dan pemerintah lainnya bahwa virus dapat menular antar manusia.

Itu hanya setelah sebuah laboratorium di Shanghai yang dipimpin oleh Zhang Yongzhen menerbitkan informasi yang sama satu hari sebelumnya.

Pada saat itu, WHO secara terbuka memuji Tiongkok atas apa yang disebut sebagai respon cepat terhadap virus.

Namun, para pejabat WHO secara pribadi prihatin bahwa Tiongkok duduk pada informasi kunci mengenai virus.

"Kami saat ini berada pada tahap di mana ya, mereka memberikannya kepada kami 15 menit sebelum muncul di (saluran televisi pemerintah Tiongkok)," kata pejabat WHO, Dr. Gauden Galea, dalam satu pertemuan.

WHO dilaporkan frustasi dengan kegagalan Tiongkok untuk merilis data dengan cepat, dan dikhawatirkan disalahkan atas tanggapan global yang tertunda terhadap berjangkitnya virus mematikan tersebut

Pada minggu kedua bulan Januari, kepala kedaruratan WHO, Dr. Michael Ryan, mengatakan kepada rekannya bahwa sudah waktunya untuk 'mengubah persneling' dan menerapkan lebih banyak tekanan pada Tiongkok.

Hal tersebut dikarenakan ketakutannya akan terulang wabah Sindrom Pernafasan Akut Parah yang dimulai di Tiongkok pada 2002 dan menewaskan hampir 800 orang di seluruh dunia.

"Bahaya sekarang adalah bahwa meskipun niat baik kita ... akan ada banyak menunjuk pada WHO jika sesuatu terjadi," ujar Kepala kedaruratan WHO, dr. Micheal Ryan.

Bahkan kemudian, Tiongkok berhenti setidaknya dua minggu untuk menyediakan data terperinci kepada WHO tentang pasien dan kasus, menurut pihak internal tersebut.

Pertemuan-pertemuan yang diadakan oleh badan kesehatan PBB sampai Januari dan semuanya pada saat wabah bisa dibilang telah melambat secara dramatis.

"Kami mendapatkan informasi yang sangat minim," kata ahli epidemiologi Amerika Maria Van Kerkhove, yang sekarang memimpin teknis WHO untuk COVID-19, dalam satu pertemuan internal.

"Jelas tidak cukup bagimu untuk melakukan perencanaan yang tepat," tuturnya.

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump telah mengecam WHO dan menuduhnya dikendalikan oleh Tiongkok.

Trump mengatakan baru-baru ini bahwa Amerika Serikat 'mengakhiri hubungannya' dengan WHO, dan mengarahkan kembali jutaan dolar yang diberikannya kepada badan kesehatan global di tempat lain.

Laporan AP mengatakan bahwa Komisi Kesehatan Nasional, otoritas kesehatan paling senior di Beijing, memblokir laboratorium dari melepaskan informasi tentang virus COVID-19 tanpa persetujuannya, yang berarti ada keterlambatan dalam informasi yang diterbitkan selama hampir Januari. ***



Posting Komentar

0 Komentar