Iran Kembali Ancam Amerika Serikat

IMPIANNEWS.COM (Teheran).

Kepala Staf Angkatan Bersenjata Iran Mayor Jenderal Mohammad Hossein Baqeri

Korp Garda Revolusi Islam Iran (IRGC) mengancam akan menyerang AS dan sekutunya setelah Teheran mengakui meluncurkan serangan puluhan roket, pada Selasa tengah malam.

Kepala Staf Angkatan Bersenjata Iran hari Rabu memperingatkan bahwa setiap serangan baru oleh Amerika Serikat akan menarik respons “lebih kuat, lebih menghancurkan, dan lebih luas” Iran, kantor berita Tasnim dikutip Xinhua.

Pernyataan disampaikan Jenderal Hossein Baqeri datang beberapa jam setelah Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) menargetkan dua pangkalan militer AS di Irak sebagai pembalasan atas pembunuhan Jenderal Qassem Soleimani.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, Baqeri mengatakan serangan rudal oleh IRGC pada dini hari Rabu terhadap pangkalan militer AS di Irak memberikan peringatan kepada AS. pihak berwajib.

Dia mengatakan serangan terhadap pasukan Amerika di Irak hanya mengungkapkan sebagian kecil dari kemampuan Angkatan Bersenjata Iran.

“Mulai sekarang, setiap tindakan jahat baru oleh AS akan menghadapi respons yang lebih kuat dan lebih menghancurkan dengan jangkauan yang lebih luas,” tambahnya.

“Waktunya telah tiba bagi otoritas jahat Amerika Serikat untuk mewujudkan kemampuan Republik Islam dan menarik pasukan tentara teroris mereka keluar dari wilayah itu sesegera mungkin,” kata Baqeri seperti dikutip.
IRGC pada hari Rabu menargetkan pangkalan-pangkalan AS di Irak termasuk Al-Asad dan Kamp Harir di utara Erbil oleh rudal-rudal permukaan-ke-permukaan.

AFP melaporkan bahwa partai tersebut mendesak Washington untuk mengarahkan pasukannya keluar dari wilayah tersebut dan tidak lagi menyebabkan anggotanya dirugikan oleh meningkatnya kebencian terhadap AS.

Sementara itu, Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan kepentingan AS di kawasan itu dalam bahaya menyusul pembunuhan komandan senior militer Iran Qassem Soleimani.

“Ini bukan kesuksesan besar untuk berurusan dengan Daesh, Eropa sekarang berada di bawah ancaman yang luar biasa,” kata Rouhani dalam percakapan telepon dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Dengan membunuh Soleimani, dia berkata, “AS telah membuat kesalahan besar,” katanya.

Rouhani mendesak semua negara untuk ‘mengambil sikap tegas terhadap serangan teroris AS’.

Sementara Macron menyatakan keprihatinan atas meningkatnya konflik di wilayah tersebut.

Soleimani tewas dalam serangan udara AS Jumat pagi di dekat Bandara Internasional Baghdad.

Letjen Qassem Soleimani, Komandan Korp Garda Revolusi Islam Iran (IRGC), dianggap sebagai arsitek kekerasan, termasuk keterlibatannya di perang Suriah yang mengorbankan hampir 400 ribu warga sipil, menurut The Syrian Observatory for Human Rights. Selain juga korban dari kelompok mujahidin.

Arab Saudi, Amerika dan Inggris memasukkan IRGC dalam daftar organisasi teroris.

Pembunuhan Soleimani menyebabkan ketegangan meningkat tajam antara AS dan Iran. (CK)