Kampung Adat Payakumbuh Bakal Dikunjungi Turis Brunei Darussalam

IMPIANNEWS.COM
Payakumbuh, --- Pemko Payakumbuh bersama warga Balai Kaliki kelurahan Koto Kociak Kubu Tapak Rajo mengadakan gotong royong pengecatan rumah gadang, mushalla Ar Ruhamma' dan PKBM. Kegiatan tersebut merupakan persiapan untuk penyambutan rencana kunjungan turis dari Brunei Darussalam yang akan meninjau Balai Kaliki sebagai Kampung adatnya Kota Payakumbuh. 

Kawasan Balai Kaliki terkenal dengan keunikan rumah gadang yang masih terbilang banyak serta terawat, karena masih menjadi tempat mukim kaum persukuan Dalimo, Kampai dan Mandahiliang di Kenagarian Koto Nan Gadang. Diperkirakan 30 rumah gadang masih berdiri kokoh di Balai Kaliki, ini. Kawasan ini sudah menjadi cagar budaya khususnya bidang wisata adat. 

Sebagaimana diterangkan Lurah Koto Kociak Kubu Tapak Rajo, H. Zubirwan, Minggu (24/11/2019) pagi, bahwa berbagai persiapan Penyambutan rencana Kunjungan warga Brunei Darussalam ke kampung adat Balai Kaliki, telah dilaksanakan. 

"Persiapan sudah dilangsungkan beberapa hari belakangan. Puncaknya Sabtu (23/11/2019) yang ditutup dengan makan bersama. Kegiatan dihadiri Walikota Payakumbuh Riza Falepi diwakili Sekdako Rida Ananda bersama Asisten III Amriul Dt. Karayiang dan pimpinan OPD terkait, Camat Payakumbuh Utara Desfitawarni, Ketua KAN dan tokoh masyarakat. Makan bersama ini disiapkan khusus oleh bundo kanduang dan PKK kelurahan,"terang Zubirwan. 

Dikatakan Lurah, sesuai tembusan surat resmi dari kedutaan Brunei Darussalam yang sampai ke tangan kita dari Walikota Payakumbuh, kedatangan warga Brunei Darussalam tersebut akan disambut Walikota di Balai Adat kawasan Balai Kaliki dilanjutkan ke Medan Nan Bapaneh rumah gadang Alnofri Dt Mangkuto Nan Putiah. Dan dilanjutkan kunjungan wisata adat. 

Berdasarkan informasi dari Lurah Zubirwan, bahwa Pemko Payakumbuh yang kala itu dituturkan Asisten III Amriul Dt. Karayiang berharap kiranya warga Payakumbuh mendukung suksesnya penyambutan dan pelayanan terhadap tamu dari Brunei Darussalam, tersebut. 

"Masyarakat kampung adat Kota Payakumbuh, yakninya warga Balai Kaliki harus siap setiap saat dan setiap waktu dalam menanti tamu yang mungkin saja hadir tampa terjadwal. Kalau terjadwal tentunya bersama kita sambut sebagaimana tamu dari Brunei, ini, "sebut Amriul yang juga tokoh adat Kenagarian Koto Nan Gadang. 

Sementara Sekdako Rida Ananda sampaikan hal senada. Dirinya menambahkan bahwa kampung adat Kota Payakumbuh yang terletak di Balai Kaliki adalah aset besar bagi Kota Payakumbuh dan warga kelurahan Koto Kociak Kubu Tapak Rajo Kenagarian Koto Nan Gadang.

"kampung adat Payakumbuh bukan sekedar simbol tapi adalah sebuah kehidupan. Rumah gadang yang ada dan ditempati. Ini adalah nilai plus dan nyata sebagai pembuktian kepada tamu. Bahwa kampung adat Kota Payakumbuh adalah benar sebuah perkampungan yang ditempati,"ungkap Rida Ananda. 

Kesempatan itu, Pemko Payakumbuh juga menerima bantuan program padat karya  (CSR) BRI Peduli yang diserahkan oleh Dirut BRI. CSR senilai Rp50juta tersebut digunakan khusus untuk peremajaan rumah gadang di Balai Kaliki.

Berhubung Balai Kaliki adalah bagian wilayah kerjanya Camat Payakumbuh Utara, media mencoba berkomunikasi Desfitawarni.

"Ya benar,  warga Brunei Darussalam akan berkunjung ke kampung adat Kota Payakumbuh, "terang Camat Desfitawarni disela menghadiri peringatan Maulid Nabi di Mesjid Al Muttaqin Cubadak Aia.

"Diinformasikan kepada masyarakat Kecamatan Payakumbuh Utara bahwa Senin (25/11/2019) Kota Payakumbuh kedatangan tamu dari KBRI Bandar Seri Begawan Brunai Darussalam yang akan berkunjung ke beberapa tempat, antara lain Perkampungan Adat Balai Kaliki Kelurahan Kotokociak Kubu Tapakrajo dan Sentra Rendang di Padang Kaduduak Kelurahan Tigo Koto Diate. Oleh karena itu, mari kita jaga lingkungan kita, baik kebersihan maupun keamanannya. Terima kasih,"imbau Camat wanita ini. (014)

Posting Komentar

[blogger]

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.