Pembobolan Website KPU, Pelaku Asal Payakumbuh Sumbar di Gagalkan Polisi

Dalam pengakuannya, awalnya MAA mengaku menemukan celah di website KPU. Temuan ini lantas dia informasikan dengan mengirim email ke Badan Sandi dan Siber Negara (BSSN).
IMPIANNEWS.COM (JAKARTA). 

Karo Penmas Divhumas Polri Brigjen Pol Dr. Dedi Prasetyo, M.Hum., M.Si., M.M. mengatakan bahwa Polisi menangkap seorang Pemuda MAA (19), asal Payakumbuh, Sumatera Barat. MAA melakukan illegal Accses atau berusaha membobol website KPU dari komputer Warung Internet (Warnet), Jumat (19/4). MAA ditangkap polisi, Senin (22/4) pukul 16.00 WIB.

“Percobaan melakukan Illegal Access dan atau menerobos, melampaui atau menjebol sistem pengamanan dan atau melakukan tindakan berakibat terganggunya sistem elektronik terhadap website KPU,” ungkap Brigjen Pol Dedi Prasetyo, Rabu (24/4).

Dalam pengakuannya, awalnya MAA mengaku menemukan celah di website KPU. Temuan ini lantas dia informasikan dengan mengirim email ke Badan Sandi dan Siber Negara (BSSN).

Kemudian pada Kamis, (18/4), MAA mencoba membobol website KPU dari salah satu komputer Warnet. Selama beraksi, pelaku merekam menggunakan handy cam.

Dalam pengembangan, polisi juga menemukan sejumlah sertifikat terkait keamanan internet yang dimiliki MAA dari Kementerian Informasi dan Komunikasi, platform marketplace Tokopedia dan perusahaan pengembangan antivirus Avira serta McAfee.

Selain itu, polisi juga menyita barang bukti berupa satu laptop, dua flasdisk, dua HP, satu modem dan dua sim card. Saat ini pelaku masih menjalani pemeriksaan di Polres Payakumbuh.

Mantan Wakapolda Kalteng ini menegaskan bahwa MAA diduga melanggar pasal 46 Jo Pasal 30 dan atau pasal 49 Jo pasal 33 dan atau pasal 51 ayat (2) pasal 36 UU 19 tahun 2016 tentang perubahan atas UU 11 tahun 2008 tentang ITE.


# taf | Humas Polri

[blogger]

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.